Juli 31, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Pertemuan mendadak di ruang tertutup! mengubah ego

Dilaporkan bahwa koalisi mengabaikan keputusannya untuk mundur dari pemerintah.

Keputusan itu diambil setelah pertemuan antara Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa dan mantan kepala negara Maithripala Sirisena.

Pertemuan mendadak itu menyebabkan kegemparan politik di Kolombo, dengan berita bahwa koalisi telah membatalkan keputusannya untuk meninggalkan pemerintah.

Diketahui hanya keduanya yang diizinkan menghadiri pertemuan yang digelar kemarin di Istana Al-Aari, kediaman resmi Perdana Menteri.

Mithri mendaftarkan kepada Perdana Menteri Mahinda Rajapakse keluhan Partai Kebebasan Sri Lanka di dalam pemerintahan.

Maithripala Sirisena dikatakan telah mengatakan bahwa jika situasinya berlanjut, keputusan akhir harus dibuat apakah akan tetap berada di pemerintahan atau tidak.

Namun, karena UPFA berencana bertemu dengan Presiden Gotabhaya Rajapaksa pada Rabu, 21, dilaporkan keduanya memutuskan untuk melakukan diskusi mendalam tentang masalah tersebut dalam pertemuan tersebut.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Partai Kebebasan Sri Lanka, Dayasiri Jayasekara, baru-baru ini secara terbuka menyatakan bahwa posisi Kementerian Luar Negeri yang diberikan kepadanya oleh pemerintah ini konyol.

Melalui pengumuman ini, keadaan perselisihan antara pemerintah dan koalisi disorot.

Sekutu, yang telah memutuskan untuk tidak terus mendukung pemerintah, juga membuat keputusan sementara untuk mengundurkan diri dari kementerian.

Dengan latar belakang ini, pemimpin Partai Kebebasan dan mantan kepala negara Maithripala Sirisena, yang bertemu dengan Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa, dilaporkan telah berubah pikiran.

READ  90 persen orang di negara itu akan divaksinasi pada abad kesembilan belas! Perdana Menteri meyakinkan: orang-orang senang