Agustus 16, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Perubahan Posisi Pemerintah Pusat | dinamika

Tidak ada waktu untuk membaca? Dengarkan pesannya

New Delhi: Pusat telah mengubah posisinya dalam menangguhkan akun yang melanggar aturan Twitter dan Facebook.

Pada 2019, perusahaan menutup akun Twitter pengacara yang berbasis di Delhi, Sanjay Hegde. Perusahaan mengatakan tindakan diambil setelah dia melanggar aturan yang dikenakan pada blogger. Pengacara Sanjay Heigd telah mengajukan petisi di Pengadilan Tinggi Delhi terhadap perintah ini. Untuk itu, diminta penjelasan dari pemerintah pusat.

Berita Tamil Terbaru

Pemerintah federal menanggapi dengan mengatakan: “Masalah ini harus diselesaikan oleh Twitter dan Jaksa Hegde.” Dalam keadaan ini, ketika kasus serupa dibawa ke persidangan bulan lalu, jaksa mengubah posisinya. Kemudian, pengguna harus diberi kesempatan untuk melihat kasus mereka ketika catatan dihapus atau akun dinonaktifkan.

Pemerintah mengatakan perusahaan seperti Twitter dan Facebook harus menghormati skema hukum India. Selama persidangan lain pekan lalu, pemerintah federal berkomentar bahwa “akun Twitter pengacara Sanjay Hegde telah dinonaktifkan selama tiga tahun, melanggar hukum konstitusional India dan kebebasan berekspresi.”

Iklan