Juni 13, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Ratha Sabtami: Apakah “tujuh kuda” itu? Mengapa mereka mengatakan itu?

Suradev-1

19 Februari, Ratha Sabtami!
Kereta surya pribadi!
Apakah mereka yang berada di kereta matahari adalah kuda asli?

Dalam bahasa Telugu: Brahamsri Samavedam Shanmuja Sharma
Dalam bahasa Tamil: Raji Rajunathan

Maga sangat ideal untuk pemujaan matahari sepanjang bulan. Ada banyak kekuatan untuk bulan ini. Saptami dikaitkan dengan Persepuluhan dan matahari.

Matahari adalah orang yang menyukai angka tujuh. Kereta tujuh kuda yang disebut “saptasfam” adalah milik matahari.

Weda menggambarkannya sebagai “Ikoo Asvo Vahti Sapta Nama”. Alkitab memuji angka “tujuh” di banyak tempat. Lihat seberapa banyak penelitian membuktikan dirinya sendiri!

Matahari hanya memiliki satu kuda. Namanya berarti suara / tujuh. Apa rahasia tentang ini? Bukankah itu sangat misterius?

Apakah Aswam itu? Aswam (kuda), plafangam (monyet), gazelle (rusa). Nama-nama ini adalah nama-nama sinar matahari. Nama mereka berasal dari hewan. Nama binatang itu tidak disebutkan di bawah sinar matahari. Anda perlu mengetahui ini. Mereka memiliki nama ini sesuai dengan sifat sinar matahari.

Apa arti kata puasa? Jika Anda ingin mendeskripsikan matahari, itu seperti kelas sains. Tetapi dedikasi dan ketekunan harus dicari dengan hati-hati dalam hal ini.

Baca juga: Tujuh dosa hilang .. Lakukan hari ini!

Alkitab mengatakan “Asuvyaptau”. Kata “asu” berarti “menyebar” / menyebar. Tidakkah kita mendengar bahwa Al-Asu adalah puisi yang kita sebut Asukaffy karena ia menyusun puisi dengan cepat? Aswam adalah sebutan untuk gerhana matahari karena sifatnya yang menyebar dengan cepat. Kuda itu dijuluki Aswam karena kecepatannya yang cepat. Inilah nama matahari terbit. Aswam di sini berarti sinar cahaya.

Suradeva 1-1
Suradeva 1-1

“Kami baru saja mempelajarinya saat itu. Namanya Tujuh.” Kita perlu mengeksplorasi ini. Seseorang yang memiliki tujuh kuda disebut Matahari. Mari kita uraikan ini. Mengapa mereka mengatakan “Saptasva Ratamarutam”?

Apakah tujuh yang digerakkan oleh matahari? Mari kita lihat semuanya sekarang. Saya harus mengatakan satu hal di sini. Kami menyembah matahari sebagai satu-satunya dewa yang mengatur kami, tata surya dan alam semesta. Kami akan mencoba untuk mengenal matahari melalui ketiganya.

Sinar matahari adalah sesuatu. Ini adalah. Anda mencapai perpisahan. Dia mendapat tujuh. Hal yang sama berlaku untuk pelangi tujuh warna. Tujuh warna muncul dari cahaya yang sama. Tidak terpisah. . Artinya, “satu-satunya hal yang penting. Namanya tujuh” interpretasi dari Alkitab.

Dia yang mengungkapkan tujuh warna adalah penguasa matahari. Bahkan ada rumus untuk ini di dalam Alkitab. Rumusnya adalah “Agni Somatmagam Jagat”. Hanya ada panas dan dingin dalam penciptaan. Inilah yang ada di dalam kita dan di alam semesta. Weda mengacu pada filosofi Agni dan filosofi Soma.

READ  Informasi Hari 1: Cara membuat gelembung air || Informasi Hari 1: Bagaimana Gelembung Air Terbentuk

Dapatkan dua gelang. Impal Cool. Keduanya tidak berbeda satu sama lain. Terinterkoneksi. Arthra, kelembaban, air semuanya berasal dari filosofi Soma. Cahaya, panas dan warna berasal dari filosofi Agni. Keduanya berdiri bersama di bawah sinar matahari. Inilah arti dari kalimat “Namas Sumaya Saa Razavi S.”

Jika kita mengamati cahaya yang datang dari matahari, kita dapat melihat bahwa beberapa dari tujuh warna yang terpisah darinya menyala-nyala dan beberapa adalah warna yang indah. Kuning, merah dan ungu adalah warna api. Warna-warna sejuk seperti hijau dan biru. Warna di tengah menggabungkan keduanya. Itulah mengapa terlihat bagus saat kita melihat warna biru dan hijau. Lone Sun Master muncul dalam berbagai warna. Jadi ketujuh warna ini disebut sebagai Tujuh Kuda.

Waktu terjadi sejak matahari terbit. Matahari terbentuk pada siang dan malam hari. Inilah mengapa itu dihormati sebagai istilah kalajengking. Kita hidup bahagia di dunia tempat kita bisa menikmati matahari terbit dan terbenam. Mengetahui bahwa hidup di Bumi adalah kesempatan yang sangat langka.

Saat kita membagi waktu dengan matahari, kita menghitung tujuh hari. Dari mana novel ketujuh orang ini berasal? Itu berasal dari kitab suci. Bagaimana nama tujuh hari itu datang? “Hora” telah menjadi “satu jam”. Di balik ini terletak ilmu pengetahuan yang sangat baik dari Alkitab. Kata “Hora” berasal dari kata “Ahuratram”. “Ah:” artinya siang hari. “Malam” artinya malam. Kata di antara keduanya adalah “hora”. Menunjukkan analisis waktu siang dan malam. Ini akan menjadi sekitar satu jam. Berapa Horus per hari? Bahkan ada narasi di dalam Alkitab tentang kapan mereka akan datang.

Seni astrologi berawal dari kitab suci. Astrologi adalah bagian dari Alkitab. Di dalamnya mereka menggambarkan kisah ini. Nama malaikat melekat pada jam terbitnya matahari pada hari itu. Hari itu adalah hari Minggu saat matahari terbenam saat matahari terbenam. Inilah yang kami sebut hari Minggu.

Senin adalah hari matahari terbit dalam siklus bulan. Demikian juga nama-nama minggu terjadi dengan konstelasi Kujan Merkurius Saturnus Guru Venus pada hari Rabu, Kamis, Jumat, Saturnus. Rahu dan Keto adalah planet Chaya. Eclipse adalah bayangan yang sama! Ini pewarna. Itu tidak ada artinya. Yang utama ada tujuh. Perhatikan betapa menakjubkan sains yang ditemukan nenek moyang kita!

READ  Resep Jus Amla: Minuman Super Nelly Yang Memberi Kekebalan Tubuh Siapa Yang Bisa Minum? Apa manfaat lainnya? - Berbagai jenis resep jus amla untuk meningkatkan kekebalan Anda di tamil

Ketujuh ini didasarkan pada matahari terbit. Shastra menyatakan bahwa ini terdiri dari setidaknya satu bulan, satu tahun. Mukurtham, jam tersebut diidentifikasi oleh Bharatiya Shastras.

Baca juga: Adegan Lakshmi Dikonfirmasi: Kemuliaan Rata Sabtami!

Tugas waktu adalah bergerak. Tujuh hari bergerak, bukan? Alkitab menggambarkan ini sebagai Tujuh Kuda Matahari, istilah untuk Scorpio. “Saptasfam” berarti tujuh hari dari Minggu sampai Sabtu!

Kita telah melihat ada tujuh jenis sinar yang ditemukan di matahari. Ini adalah ilmu yang luar biasa. Ilmu pengetahuan modern perlu memahami ini. Tetapi ilmu Veda menjelaskan hal itu.

Masing-masing dari tujuh sinar matahari ini memiliki kekuatan masing-masing planet. Artinya energi sinar matahari akan semakin tinggi di masing-masing planet. Kekuatan pancaran sinar bulan tinggi. Mars memiliki energi radial yang tinggi. Tujuh Sinar Bumi bersama. Jadi Bumi adalah planet terbaik.

Sekaligus efek ketujuh sinar pada tubuh kita. Mereka juga menjelaskan bagian tubuh mana yang dimiliki malaikat planet. Jika ada planet yang memusuhi kita, maka penyakit muncul di bagian tubuh itu.

Inilah sebabnya mengapa penyakit ini dapat dengan mudah didiagnosis dan disembuhkan jika diobati dengan bantuan astrologi. Shastras kami saling terkait. Tetapi di musim dingin itu normal untuk dipecah menjadi beberapa bagian. Penyakit dapat dicegah dengan melakukan mitigasi pada kerusakan planet. Lihat betapa istimewanya!

Suryabhajvan-1
Suryabhajvan-1

Ketidaktahuan saja sudah cukup untuk menghilangkan ketidaktahuan apa pun. Kearifan dibutuhkan untuk mengetahui betapa berbedanya itu. Inilah keunggulan budaya India!

Warna sinar apa di planet mana pun? Siapa nama mereka Disebut “sushumna” karena warna sinar matahari yang memancar dari bulan. Sushumna menyembuhkan penyakit mental. Sinar yang menyebar ke Mars adalah “Uthanvasu” atau “Sampathvasu”. Mengobati penyakit pembuluh darah di tubuh kita. Sinar ‘Vishwakarma’ menyebar ke Merkurius. Cahaya ini memberikan kedamaian, ketenangan dan kedamaian pikiran.

Sinar matahari “Otavasu” menyebar di atas Jupiter. Sinar ini juga dikenal sebagai Arvakasu dan Asvaputa. Ini adalah sinar cahaya di planet Pragaspati. Dia bisa memberikan terompet dan moksa kepada orang-orang yang memujanya. Ada mantra dalam Alkitab untuk semua sinar ini. Sinar cahaya yang disebut Visvavyassu mengalir di atas Venus. Sinar cahaya yang disebut “surat” menyebar di Saturnus. Ini enam. Minggu?

READ  Rencana Rasi Hari Ini: Horoskop harian, 14 Januari: இன்றைய 14 பலன்கள் (14 2021) - horoskop Anda hari ini 14 Januari 2021; Astrologi Harian dalam bahasa Tamil: Mendapatkan penghormatan terhadap viruchigam rasi dari komunitas

Baca juga: Hari ini Rathasapthami. apa yang harus dilakukan?

Apa nama cahaya di bawah sinar matahari? Matahari adalah bintang besar. Ada banyak bintang seperti ini. Nama “Harikesa” karena kecemerlangan mereka. Jika hijau itu dikku. Rambut artinya formal. Ini berarti sinar merambat ke arah yang berbeda.

Perhatikan baik-baik arti tulisan suci. Mereka yang biasanya paham bahasa Sansekerta berisiko jika Harikesa berarti rambut hijau. Kamus Alkitab yang berbeda. Ini adalah nama permainannya. Sangat sulit untuk memahami kata-kata dalam mantra Veda. Ini bukan permainan. Harikesa adalah Gandhi utama di tata surya.

Matahari dielu-elukan sebagai “Saptasva Ratamarutam” untuk mengarahkan planet dan alam semesta dengan tujuh jenis sinar cahaya ini. Kita telah melihat sejauh ini tentang sinar, bulan, dan planet.

Mantra Weda memiliki satu meteran. Ada skala. Artinya, waktu yang dibutuhkan untuk mengucapkan satu suku kata. Akan ada ritme saat ini. Mereka memodifikasinya dan menamai setiap meteran. Ada total tujuh seperti itu. Ini disebut Sinterklas dalam bahasa Sanskerta.

Jumlah Santas Weda tujuh. Mereka adalah Gayatri, Tirchthub, Anushtab, Oseanik, Prohati, Virat, Jagathi. Alkitab bergerak dalam tujuh orang kudus ini. Gerakan Weda terdiri dari tujuh orang suci ini. Ini digambarkan sebagai tujuh kuda yang dipimpin oleh dewa matahari Veda.

Appayya Deekshithar menggambarkannya sebagai “Saptassandas Duranga”. Dia bernyanyi, “Saya merenungkan tujuh pertapa ini.”

Kita harus mengingat ketujuh kuda ini. Kami membutuhkan semua ini! Inilah kekuatan suara.

Ketujuh ini bukan satu-satunya cahaya. Bahkan suaranya. Ilmu pengetahuan India telah melakukan banyak penelitian tentang energi akustik. Logo Madison dibuat darinya. Bharatiya Rushis menemukan metode penyembuhan dengan suara nada ajaib. Jadi ada ritme, ritme, suku kata, suku kata. Penghitung utama untuk ini adalah tujuh. Segala sesuatu yang lain adalah apa yang muncul darinya. Dasarnya ada tujuh.

Dewa matahari adalah yang mengatur dunia dengan tujuh kuda. Inilah yang ditafsirkan oleh Veda dengan istilah “saptasva ratamarudam”.