April 18, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Resolusi PBB gagal untuk Sri Lanka, tetapi tidak untuk orang Tamil! – Pemerintah Lintas Batas Tamil Eelam

Pemerintah Transnasional Tamil Eelam mengatakan resolusi yang disahkan di Dewan Hak Asasi Manusia PBB merupakan kekalahan bagi Sri Lanka di panggung internasional, menambahkan bahwa kekalahan itu tidak dibenarkan untuk orang Tamil dan merupakan keputusan yang lemah untuk menahan Sri Lanka. Pemerintah bertanggung jawab.

A / HRC / 46 / L.1 dipilih oleh 22 negara dan 11 negara mendukung resolusi tentang Sri Lanka yang disampaikan oleh koalisi pimpinan Inggris di Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa. 14 abstain.

Terlepas dari kekalahan Sri Lanka di panggung internasional baru-baru ini, pemerintah Transnasional Tamil Eelam menyatakan bahwa keputusan ini lebih lemah dari keputusan sebelumnya.

Di masa lalu, Bushande secara taktis memanipulasi Sri Lanka dalam “perang melawan teror”. Pemerintah Transnasional Tamil Eelam menyatakan bahwa mereka menggunakan kebijakan yang menipu pada tahun 2015 untuk menjadi sponsor bersama Resolusi Dewan Hak Asasi Manusia PBB 30/1 dengan negara lain dan berurusan dengan komunitas internasional tanpa menerapkannya.

Meskipun Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, Mir Kohn Williams, menyatakan bahwa ia telah memiliki bukti tersebut, salah satu komponen dari resolusi baru tersebut meminta “kantor Komisioner Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengumpulkan, mengoordinasikan, merasionalisasi, dan melindungi informasi dan bukti. ” Pemerintah Transnasional Tamil Eelam menyatakan bahwa tampaknya ini adalah konten kosong yang ditambahkan untuk memuaskan orang Tamil yang terkena dampak.

Sebagaimana dinyatakan dalam laporan Pemerintah Transnasional Tamil Eelam,
Kekalahan Sri Lanka di Dewan Hak Asasi Manusia PBB menunjukkan bahwa Sri Lanka adalah pemerintah yang terpinggirkan di panggung internasional.

Keputusan tersebut kembali ke masalah Sri Lanka. Resolusi 2015 menyarankan agar hakim persemakmuran dan hakim asing berpartisipasi. Namun keputusan hari ini menyerahkan tanggung jawab sepenuhnya pada mekanisme lokal (Sri Lanka). Sedangkan untuk UU Pencegahan Terorisme yang selama ini disebut sebagai noda buruk dalam buku hukum negara-negara beradab, kata “hapus” dari putusan tahun 2015 tidak ada dalam putusan hari ini.

READ  Informasi tentang kehadiran Harry Meghan di pemakaman Pangeran Philip

Ada tiga laporan PBB yang dengan jelas menunjukkan bahwa anggota senior pemerintah Sri Lanka memahami kejahatan perang. (Laporan Panel Ahli PBB, Studi Internal (juga dikenal sebagai Laporan Petrie), Laporan OISL dari Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia Sri Lanka)

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, Michael Basale, telah meminta Sri Lanka untuk dibawa ke Pengadilan Kriminal Internasional dan pelaksanaan kedaulatan global oleh komunitas internasional terkait dengan Sri Lanka.

Empat mantan komisaris Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, 13 mantan pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam kunjungan ke Sri Lanka, dan tiga anggota Panel Ahli Sekretaris Jenderal PBB tentang Sri Lanka telah meminta agar Sri Lanka dirujuk ke Pidana Internasional. Pengadilan.

Pemerintah Transnasional Tamil Elam telah mengklaimnya sejak 2011.

Ini telah menjadi persyaratan utama banyak orang, termasuk partai politik asli Tamil, masyarakat sipil Tamil, pemimpin agama Tamil, organisasi diaspora Tamil, dan dunia Tamil, dengan fokus pada rangkaian pertemuan PBB saat ini.

Apa yang dibutuhkan untuk membawa Sri Lanka ke pengadilan di ICC bukanlah agenda baru melainkan pola pikir politik antar negara.

Resolusi Dewan Hak Asasi Manusia PBB hari ini menyoroti tantangan yang dihadapi negara non-negara dalam mengejar keadilan di forum yang dikendalikan pemerintah.

Meskipun Perserikatan Bangsa-Bangsa dan komunitas internasional telah mengadopsi hak untuk menentukan nasib sendiri sebagai prinsip fundamental di era pasca-Perang Dunia II, adalah kebiasaan bagi pemerintah yang sedang berkuasa untuk mengalihkan perhatian dari mengejar keadilan demi kepentingan mereka.

Dengan kedok membangun “kedaulatan” dan “supremasi hukum”, negara-negara ini tidak ragu-ragu untuk melakukan genosida dan kejahatan yang mengingatkan pada kekejaman Nazi. Pemerintah Transnasional Tamil Eelam telah menyatakan bahwa pemerintah dunia yang bersorak tentang hak asasi manusia dan demokrasi tidak melihat kejahatan ini dalam kepentingan geopolitik mereka.

READ  Dalam 24 jam, 71 orang dipastikan terinfeksi di utara dan timur