Mei 9, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Sanksi berat dijatuhkan atas peringatan dari China dan Amerika Serikat || China akan terkena sanksi berat

Amerika Serikat telah memperingatkan bahwa China akan menjatuhkan sanksi tegas kepada Hong Kong atas penahanan aktivis pro-demokrasi di bawah Undang-Undang Keamanan Nasional.

Washington,

Amerika Serikat, Cina, dan Yunani, dua ekonomi terbesar di dunia, bertabrakan seperti ular. Masalah ini bermula dari hubungan perdagangan kedua negara.

Kemudian masalah Laut Cina Selatan melemahkan hubungan kedua negara, satu per satu, karena pemerintah Cina menindak Muslim Uyghur.

Lebih jauh, virus Corona telah menciptakan permusuhan pahit antara kedua negara. Hal ini menyebabkan pecahnya Perang Dingin antara China dan Amerika Serikat.

Masalah Hong Kong juga menjadi isu utama dalam kasus kedua negara.

Amerika Serikat terus menentang langkah-langkah untuk mengambil alih demokrasi di Hong Kong, yang berada di bawah kendali langsung China.

Dalam kasus Hong Kong, Amerika Serikat mengambil sejumlah tindakan terhadap China.

Dalam konteks ini, China memberlakukan Undang-Undang Keamanan Nasional yang kontroversial pada Juni tahun lalu.

Amerika Serikat adalah negara pertama yang memprotes bahwa undang-undang tersebut akan mengganggu demokrasi di Hong Kong.

Sebelumnya pada hari itu, polisi Hong Kong menangkap lebih dari 50 aktivis pro-demokrasi, termasuk mantan anggota parlemen dan pemimpin oposisi, di bawah Undang-Undang Keamanan Nasional yang kontroversial. Diantaranya adalah seorang pengacara dari Amerika Serikat.

Banyak negara di seluruh dunia telah menyatakan keprihatinannya tentang penangkapan tersebut. Beberapa negara, termasuk Inggris, menuntut pembebasan segera semua tahanan di Hong Kong dan China.

Amerika Serikat telah memperingatkan bahwa mereka akan menjatuhkan sanksi berat kepada pemerintah China atas penahanan Demokrat Hong Kong.

Menteri Luar Negeri AS Pompeo mengatakan: “Penindasan ini adalah pengingat bahwa Partai Komunis China menghina rakyatnya dan hukum. Amerika Serikat akan mempertimbangkan untuk menjatuhkan sanksi dan pembatasan lain pada pemerintah China, individu, dan perusahaan yang terlibat dalam serangan terhadap rakyat. dari Hong Kong. “

READ  Realme bersaing dengan Xiaomi ... pertumbuhan komersial 132%! | Pertarungan sengit antara Xiaomi dan Realme di pasar smartphone India

Dia menambahkan: “Saya terkejut dengan berita penangkapan seorang warga negara Amerika sebagai bagian dari tindakan keras politik. Saya ingin mengklarifikasi satu hal. Amerika Serikat tidak akan pernah mentolerir penahanan atau pelecehan sewenang-wenang terhadap warga Amerika.”

Uni Eropa telah memperingatkan bahwa lebih banyak sanksi akan dikenakan pada China jika tidak membebaskan Demokrat yang ditangkap serupa.