Mei 7, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Sebuah keluarga Irak dalam kesulitan di Australia!

Faris Al-Kilbi, yang melarikan diri dari Irak dengan perahu dan mencari suaka di Australia, permohonan izin tinggal permanennya ditolak empat kali, tetapi bandingnya ke pengadilan gagal.

Faris Al-Kilbi, seorang pengungsi Irak, melarikan diri ke Australia dengan perahu pada tahun 2013. Terlebih lagi selama periode kekerasan terparah sejak meninggalkan tanah airnya. Tumbuh dewasa, dia meninggalkan Irak dan berlindung di Australia.

Mahkamah Agung Australia menolak permohonan suaka Faris dan keluarganya, dan pendanaan pemerintah untuknya ditangguhkan. Bantuan ini datang kepadanya setelah kecelakaan mobil di Australia.

“Pengacara memberi tahu saya bahwa kasus suaka saya ditolak dan saya tidak bisa lagi bekerja di Australia,” kata Fares.

Fares mengatakan belum pasti apakah keluarga mereka dapat mengajukan banding lebih lanjut. Keluarganya dilaporkan menghadapi tunawisma akibat gugatan tersebut, yang membuatnya tidak dapat bekerja di Australia.

Seperti dia, lebih dari 50.000 orang mengungsi ke Australia dengan perahu antara tahun 2009 dan 2013. Konon banyak pencari suaka hidup dalam keadaan tidak pasti.

Visa keamanan dan sementara dikeluarkan untuk banyak dari mereka. Sementara itu, situasinya berubah total pada 2013. Pencari suaka yang datang dengan perahu dipenjara berdasarkan kebijakan keamanan perbatasan yang ketat. Banyak pengungsi yang tinggal dengan visa sementara dan kamp penahanan di Australia tidak dapat menemukan solusi permanen untuk situasi tersebut. Pengungsi / pencari suaka ini tinggal di Australia tanpa konfirmasi kewarganegaraan, pemukiman kembali atau deportasi ke negara lain.

READ  Seorang wanita berusia 95 tahun dituduh terlibat dalam pembantaian lebih dari 10.000 orang.