Mei 29, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Sebuah perusahaan Indonesia mengumpulkan pendapatan dari kerusuhan di Delhi! Dinamika

New Delhi: Badan keamanan India telah menemukan bahwa sebuah badan amal Indonesia yang terkait dengan organisasi teroris mendanai kerusuhan Delhi melalui Internet. Mereka juga menemukan bahwa uang yang datang ke India dari Dubai dalam bentuk “hawala”.

Di Delhi, Partai Jenderal Adami, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Arvind Kejriwal, sedang berkuasa. Di sini, di timur laut Delhi, bulan lalu, bentrokan antara anggota parlemen anti kewarganegaraan dan pendukungnya berubah menjadi kekerasan.

Rs 25 lakh

Dari jumlah tersebut, 53 meninggal, dan kerusakan parah terjadi pada milik pemerintah dan pribadi. Untuk meredam kerusuhan, dana digalang dari luar negeri. “ Uang itu didistribusikan sebelum kekerasan, ” kata Menteri Dalam Negeri Amit Shah kepada Shair. Dalam kasus ini, organisasi teroris ‘Lashkar-e-Taiba’ di Pakistan, Pala Humanities Foundation.

“Selain itu, sebuah badan amal Indonesia mengumpulkan uang melalui Internet, mengutip kerusuhan di Delhi,” kata dinas keamanan India. Diduga uang yang terkumpul ditransfer secara misterius. Berkaitan dengan hal tersebut, informasi yang diberikan oleh badan keamanan tersebut mengatakan: Informasi tentang gambar Muslim yang terkena dampak kerusuhan di Delhi, diterbitkan oleh badan amal di Internet. Kelompok-kelompok besar disatukan untuk menyebabkan kerusuhan. Sebagian dari hasil penjualan ke India berasal dari Dubai dalam bentuk “hawala”.

Badan tersebut menghubungi eksekutif organisasi Islam lokal untuk menuntut uang sejumlah 25.000 rupee untuk setiap Muslim yang terkena dampak kerusuhan Delhi. Demikianlah informasi itu.

berdarah

Sementara itu, Asosiasi Kepolisian India membantah laporan pers AS terkait kerusuhan Delhi. Dua pertiga dari mereka yang tewas dalam kerusuhan di Delhi adalah Muslim. Di bawah kepemimpinan langsung pemerintah pusat, petugas polisi bekerja sama melawan Muslim. “Serangan itu dilakukan oleh kelompok agama Hindu,” kata sebuah artikel di New York Times. Ini dikutuk keras oleh Persatuan Polisi India. “Di India, supremasi hukum berlaku. Di sini, tidak ada yang berpikir, untuk mengungkapkan penentangan mereka terhadap pembunuhan seseorang. Telah dikatakan: Hati kami berdarah untuk setiap korban.”

READ  Cina mengunci kota berpenduduk 1,7 crores | dinamika

Lima orang lainnya ditangkap di Delhi karena membunuh seorang perwira intelijen

Dalam sebulan terakhir, bentrokan antara pendukung dan penentang Undang-Undang Amandemen Kewarganegaraan berubah menjadi kekerasan di Timur Laut Delhi. Ankit Sharma, seorang perwira intelijen dari daerah yang sama, tewas di dalamnya, dan jasadnya ditemukan di sebuah bank. Rincian laporan otopsi: Ankit Sharma menderita luka di 51 tempat di tubuhnya. Di kepalanya, 33 kali, dia dipukul dengan kabel atau tongkat. Akibatnya, ia mengalami cedera otak dan paru-paru serta meninggal karena pendarahan dan syok. Dan begitulah yang terjadi. Di sisi lain, Polisi Delhi telah menangkap lima orang lainnya sehubungan dengan pembunuhan Ankit Sharma. Salman, yang ditangkap sebelumnya, ditahan polisi dan diperiksa.

Iklan