November 29, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Seorang pembawa berita terkenal dilarang bekerja di TV

Taliban yang berkuasa di Afghanistan telah melanjutkan penindasan. Perempuan yang pergi bekerja ditahan di banyak tempat.

Kabul:

Afganistan Taliban Mereka ditangkap. Afghanistan sudah berada di bawah kekuasaan Taliban dari tahun 1996 hingga 2001.

Kemudian mereka melakukan berbagai bentuk penindasan terhadap perempuan. Wanita tidak boleh keluar dan pergi bekerja. Keluarga pria harus pergi ke pasangan mereka jika mereka pergi keluar. Mereka dikondisikan untuk tidak pergi ke acara hiburan. Pelanggaran ini mengakibatkan hukuman berat.

Dalam hal ini, sistem sekarang berkuasa Taliban Penindasan dimulai kembali. Perempuan yang pergi bekerja ditahan di banyak tempat.

Undang-Undang Diskriminasi Rasial Milik Negara Afghanistan dari Televisi. Perusahaan memiliki. Sabnam Taran bekerja sebagai pembawa berita. Dia juga bekerja sebagai pembawa acara.

Dia telah menjadi selebriti di TV ini. Tapi untuk tidak datang bekerja Taliban dilarang.

Sabnam Taran memposting pesan di situs jejaring sosial.

Taliban Dengan tertangkapnya Kabul, saya dan staf lainnya menonton TV seperti biasa. Kami pergi ke stasiun. Mereka membeli kartu identitas kami dan membiarkan semua orang masuk. Tapi tidak dengan saya dan beberapa wanita lainnya.

Tidak ada lagi yang datang untuk bekerja dan memberi tahu Anda bahwa semuanya telah berubah. Saya pulang dan saya tidak tahu harus berbuat apa. Aku tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Komunitas internasional perlu mendengar suara saya. Saya butuh bantuan. Hidupku dalam bahaya sekarang. Komunitas internasional harus menyelamatkan saya.

Jadi katanya.

https://www.youtube.com/watch?v=videoseries

READ  India memiliki kesempatan untuk memenangkan medali emas di Olimpiade! Atlet China menjalani tes anti-doping