Agustus 4, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Siapa Shetkari Sanghatana, kelompok yang mendukung pemerintah dalam undang-undang pertanian

Dari tiga pemimpin pertanian besar di India pada hari itu, Joshi adalah satu-satunya yang menyambut baik globalisasi dan persetujuan perusahaan multinasional di bidang pertanian.

Parthasarathi Biswas

Siapakah Chtkari Sangatana, kelompok yang mendukung pemerintah dengan undang-undang pertanian? Ribuan petani melakukan protes di perbatasan Delhi di mana beberapa anggota serikat petani bertemu dan mengadakan pembicaraan dengan Menteri Pertanian Federal Narendra Singh Tomar pada hari Senin. Mereka menyatakan dukungan mereka untuk undang-undang pertanian. Di antara asosiasi petani yang bertemu dengan Narendra Singh Tomar, Shetkari Sangathana berasal dari Maharashtra. Patut dicatat bahwa organisasi ini dimulai oleh Pemimpin Pertanian Sarath Joshi.

Joshi dan visinya

Joshi bekerja sebagai ekonom di Perserikatan Bangsa-Bangsa di Swiss sebelum menangani masalah pertanian. Kemudian dia kembali ke India dan membeli sebidang tanah di distrik Sakan di Quito Taluka di Pune. Dia kemudian menjadi petani penuh waktu. Sebuah protes diadakan di Jalan Raya Pune-Nashik untuk menuntut harga yang adil untuk produk bawang. Inilah alasan terbentuknya Sangatana. Para petani menuangkan bawang di jalan raya dan mengambil bagian dalam perjuangan.

Untuk menerima semua berita Tamil Indian Express di aplikasi Telegram kami secara instan t.me/ietamil

Joshi sangat yakin bahwa petani tidak akan mendapatkan solusi jika masalah petani di India tidak diungkapkan dengan tegas. Seringkali ia ikut serta dalam perjuangan mempengaruhi kehidupan normal masyarakat di perkotaan. Para pengunjuk rasa berjuang untuk menaikkan harga tebu di jalan raya dan rel kereta api dan menghapus monopoli pemerintah negara bagian atas pembelian kapas.

Keyakinan di pasar terbuka

Sejak awal, Sangadana bersuara lantang tentang kemudahan akses ke pasar. Joshi sangat yakin bahwa akar permasalahan petani adalah akses mereka yang terbatas ke pasar. Joshi mengatakan bahwa pasar harus terbuka dan kompetitif untuk menetapkan harga produk. Dia menuding pemerintah sengaja menurunkan harga produk pertanian untuk memastikan konsumen memiliki akses ke produk pertanian dengan harga pantas.

READ  Mengizinkan perusahaan untuk memulai bank adalah ide yang buruk: Raghuram Rajan | Ide buruk: Raghuram Rajan di dewan RBI yang memungkinkan perusahaan melakukan perbankan

Baca lebih lanjut: Sensasi di Delhi: 2.000 wanita bergabung dengan perjuangan petani

Joshi dan gerakannya turun ke jalan dan berjuang untuk menghapus pembatasan area perkebunan tebu dan untuk membatasi pergerakan kapas antar negara bagian. Pada tahun 1984, ia menyatakan penolakannya terhadap monopoli Asosiasi Koperasi Pemasaran Kapas Maharashtra atas pembelian kapas. Hanya asosiasi itu yang akan membeli kapas dari para petani. Para petani harus menunggu berhari-hari untuk menjual kapas mereka. Tuduhan favoritisme dan korupsi juga muncul. Joshi dan pendukungnya pergi ke perbatasan Maharashtra dengan kapas mereka yang terang-terangan melanggar peraturan pemerintah. Perjuangan mereka berhasil dan memaksa pemerintah untuk mencabut undang-undang yang melarang pergerakan kapas antar negara.

Dari tiga pemimpin pertanian besar di India pada hari itu, Joshi adalah satu-satunya yang menyambut baik globalisasi dan persetujuan perusahaan multinasional di bidang pertanian. Dia adalah satu-satunya orang yang berbaris untuk mendukung Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan (GAT) ketika dia menentang kios makanan cepat saji di Amerika Serikat. Joshi menyambut baik aksesi India ke Organisasi Perdagangan Dunia pada tahun 1995.

Baca lebih lanjut: Perjuangan Petani: Penderitaan Misi Imam

Keyakinannya pada pasar terbuka itulah yang membuatnya menentang rezim Joshi Mandi. Ia menilai pasar koperasi ini menjadi kendala bagi petani untuk mendapatkan harga yang wajar. Ketika para pemimpin pertanian lainnya menuntut subsidi pemerintah, Joshi berbicara tentang pasar terbuka.

Sangatana dan masalah saat ini

Mendukung pasar terbuka adalah bagian penting dari DNA Sangathana. Itu adalah organisasi pertama yang mendukung pemerintah setelah pemerintah pusat mengumumkan reforma agraria. Di antara ketiga undang-undang tersebut, Undang-undang Produksi dan Perdagangan Petani (Promosi dan Fasilitasi) 2020 (Undang-undang Perdagangan dan Perdagangan Hasil Pertanian (Promosi dan Fasilitasi), 2020) diterima dengan baik oleh asosiasi-asosiasi ini. Menurut Anil Kanwat, Ketua Dewan Direksi Sangadana, undang-undang tersebut membatasi kewenangan ABMC untuk mengatur perdagangan pertanian di dalam empat temboknya dan memungkinkan petani untuk menjalankan pasar yang benar-benar bebas.

READ  Visa OC untuk Kailash, Penerbangan OC: Nithiyananda ‛Kalagala | Dinamika

Untuk menerima semua berita Tamil Indian Express di aplikasi Telegram kami secara instan t.me/ietamil

Kanth mengatakan sistem saat ini mencegah petani mendapatkan harga yang lebih baik. Sejumlah kecil pedagang mengontrol pelelangan. Sekarang pasar terbuka, kami berharap pedagang baru akan memasuki perdagangan. Dia juga mengatakan ini akan membantu persaingan yang sehat. Sebagai hasil dari perubahan tersebut, kata Kanwat, perawatan akan diinvestasikan di daerah pedesaan di gudang penyimpanan dingin.

Ditanya tentang pembicaraan dengan menteri pertanian, Kanawat mengatakan, untuk pertama kalinya dalam empat puluh tahun, petani memiliki kesempatan untuk mendapatkan keuntungan dari pasar terbuka. Jika pemerintah federal, di bawah tekanan dari petani di kedua negara bagian, memutuskan untuk mencabut undang-undang tersebut, itu berarti membuat keputusan berdasarkan inisiatif. Dia mengatakan tidak ada lagi pemerintah yang akan mencoba memberikan pasar bebas bagi petani lagi.

Baca lebih lanjut: Mayoritas dari 303 kursi kami melakukan perubahan ke arah reformasi: Tomar

Kebijakan Sangatana

Secara politis, ia mengklaim berada di sisi kiri kebijakan pemerintah federal. Beberapa pemimpin utama Sangadana terpilih menjadi anggota Dewan Legislatif Negara Bagian Maharashtra selama masa kejayaannya. Joshi pergi ke Rajya Sabha dari pesta Chef Sina. Tapi saya ingat bahwa dia menentang RUU penahanan perempuan. Mereka adalah anggota Zilla Parishad di berbagai wilayah di Maharashtra.

Sementara serikat mendukung undang-undang pertanian, mereka menuntut pencabutan segera larangan ekspor bawang – dan mengancam akan menyerang anggota parlemen BJP dengan bawang jika pemerintah federal tidak mematuhinya.

Untuk menerima semua berita Tamil Indian Express di aplikasi Telegram kami secara instan t.me/ietamil