Juni 13, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Sistem Ekspor Pertanian: Panduan Penghapusan Daging “Halal”

Sementara kelompok Hindu sayap kanan dan organisasi Sikh berkampanye di media sosial menentang dikeluarkannya sertifikasi halal untuk daging yang diekspor dari India, Otoritas Pengembangan Ekspor Pangan dan Pertanian telah menghapus kata halal dari panduan daging.

ABEDA telah menjelaskan bahwa tidak ada persyaratan dari Pemerintah India terkait daging halal. “Itu diwajibkan oleh mayoritas negara pengimpor / pengimpor daging. Lembaga sertifikasi halal disetujui langsung oleh importirnya masing-masing. Tidak ada lembaga pemerintah yang berperan dalam hal ini.”

Sebuah pamflet daging merah sebelumnya dari APEDA, yang membahas ekspor pertanian di bawah pengawasan Kementerian Perdagangan dan Perindustrian, menyatakan bahwa “hewan disembelih secara ketat menurut sistem halal untuk memenuhi kebutuhan negara-negara Islam.” Sekarang disebutkan bahwa “hewan-hewan itu dibunuh sesuai dengan negara pengimpor atau persyaratan impor importir.”

Dia menambahkan, “Hewan-hewan tersebut disembelih oleh Organisasi Halal di bawah pengawasan ketat dari (a) organisasi Islam yang diakui dan terdaftar sesuai dengan prinsip-prinsip hukum Islam. Sertifikat halal dikeluarkan oleh perwakilan dari organisasi Islam terdaftar. Itu dibunuh untuk memenuhi kebutuhan negara pengimpor di bawah pengawasannya. “

Sumber mengatakan perubahan itu dilakukan karena penggunaan kata halal dalam pedoman lama ekspor daging memberi kesan bahwa itu wajib untuk semua ekspor daging.

Negara-negara Islam hanya mengizinkan impor daging halal. India mengekspor daging kerbau ke banyak negara Islam. Pada 2019-20, India mengekspor daging kerbau senilai Rs 22.668,48 crore. Pembeli utama adalah Vietnam (Rs. 7,569,01 crores), Malaysia (Rs. 2,682,78 crores), Mesir (Rs. 2,364,89 crores), Indonesia (Rs. 1,651.97 crores), Arab Saudi (Rs. 873,56 crores) dan Hong Kong (Rs. 857,26 crores). Myanmar (Rs. 669,20 crore), Uni Emirat Arab (Rs. 604,47 crore). Sebagian besar ekspor daging ke Vietnam dan Hong Kong dialihkan ke China.

READ  Korban tewas akibat Corona di Italia meningkat menjadi 60.000 | Italia melaporkan 564 kematian terkait COVID pada hari Minggu

Kelompok sayap kanan mengacu pada pamflet Abida yang mengatakan pemerintah tampaknya mempromosikan daging halal, menggambarkan panduan yang sekarang diubah sebagai “langkah pertama ke arah yang benar.” Namun, Harinder Ska, salah satu aktivis paling menentang sertifikasi halal, berkata, “Ini baru langkah pertama. Kami akan melanjutkan kampanye kami. Daging halal adalah ilegal bagi kami penganut Sikh.” ia mengatakan bahwa.

Organisasi Sikh telah menghubungi Menteri Penerbangan Sipil Etihad Hardeep Puri untuk berhenti memasok daging halal dalam penerbangan Air India.

Harinder Sikka mengatakan sertifikasi halal telah mengakibatkan hilangnya pekerjaan di masyarakat lain.

Vinod Bansal dari VHP menyebut perdagangan daging halal “halal” dan mengatakan bahwa peraturan halal harus dihentikan di negara tersebut. Itu telah mengambil alih seluruh perekonomian ஹ Sertifikasi halal harus dihapus dari segalanya. Jika ada sertifikasi halal, maka harus ada sertifikasi JATCA.

Untuk menerima semua berita Tamil Indian Express di aplikasi Telegram kami secara instan t.me/ietamil

Dapatkan berita Tamil terbaru dan berita Tamil Nadu di Indian Express Tamil. Anda juga dapat melihat berita Hindi Tamil terbaru dengan mengikuti kami Indonesia Dan Situs jejaring sosial Facebook