September 23, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Twitter heboh saat menunjuk seorang perwira Amerika | dinamika

New Delhi: Situs jejaring sosial yang berbasis di AS, Twitter, telah menunjuk AS sebagai otoritas banding terhadap ketentuan hukum TI yang baru.

Undang-undang teknologi baru yang mengatur media digital, termasuk situs media sosial, mulai berlaku bulan lalu. Media sosial dan situs media digital, termasuk Facebook dan WhatsApp, telah mematuhi undang-undang ini.

Twitter memprotes dan tidak menegakkan aturan, dan pemerintah federal memperingatkan “konsekuensi karena tidak mengikuti aturan”. Dia pasti orang India.

Pemerintah federal menolak untuk menerima penunjukan tersebut. Seiring dengan eskalasi kasus, Dharmendra Sator mengundurkan diri kemarin. Dalam konteks ini, Twitter mengumumkan kemarin, penunjukan Direktur Kebijakan Hukum Internasional, Jeremy Kessel, sebagai Wakil Sekretaris Kementerian Luar Negeri untuk India.
New Delhi: Sementara itu, Pengadilan Tinggi Delhi telah menolak untuk memblokir pemberitahuan yang dikirim oleh pemerintah federal ke outlet berita online untuk mematuhi aturan TI yang baru.

peta penipuan

Ketika konflik dengan pemerintah pusat meningkat, situs jejaring sosial “Twitter” menerbitkan peta yang menunjukkan Jammu dan Kashmir dan Ladakh sebagai dua negara terpisah, yang memicu kontroversi. Pemerintah federal juga telah mengambil tindakan. Dalam hal ini, Twitter telah menghapus peta.

iklan

READ  Kenapa begini .. tanpa senggama .. bisa terjadi juga .. itu juga dalam 15 menit .. syok ..! | Hembusan angin membuatnya menggendong bayi, kata seorang wanita muda