Mei 9, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Uganda meminta YouTube untuk menutup 14 saluran

Berlin, Jerman – 26 Maret: Pada keterangan foto ini, penunjuk mouse ditangkap pada 26 Maret 2019 di Berlin, Jerman di bawah spanduk YouTube. (Keterangan gambar oleh Florian Gardner / Getty Images)

Komisi Komunikasi Uganda (UCC) telah meminta YouTube untuk menutup setidaknya 14 saluran.

DMO Online, Lumboi Fred, Trending Channel UG, Uganda Off, Uganda News Updates, Keto TV, Pusa Media Updates Uganda New, Map Media TV, KK TV, Ecuador TV, Namungo Media, JP termasuk dalam pengaduan pemerintah.

Kerusuhan pecah di Kampala pada 18 November 2020 dan menyebar ke bagian lain negara itu setelah penangkapan calon Presiden Partai Persatuan Nasional Robert Gouloni, yang juga dikenal sebagai anggur poppy.

Seorang juru bicara YouTube mengatakan pemerintah Uganda harus memberikan perintah pengadilan yang valid sebelum saluran apa pun dihapus. Menurut YouTube, UCC hanya mengajukan satu aplikasi ke Kedutaan Besar AS.

Perusahaan mengatakan mereka menanggapi keluhan semacam itu dengan serius, tetapi keputusannya didasarkan pada fakta, bukan sentimen pemerintah.

Ini bukan pertama kalinya UCC menghubungi perusahaan teknologi untuk memblokir saluran yang berbasis di Uganda, dan di masa lalu, mereka mencoba menghubungi Facebook untuk menghapus akun Facebook berdasarkan tuduhan serupa, tetapi Facebook menolak permintaan tersebut.

Cerita ini dikumpulkan dengan bantuan Monitor Harian Uganda dan laporan kawat

READ  Daily One Bible: 3. Gunakan Alkitab!