Juli 31, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Undang-Undang Pencegahan Terorisme seharusnya tidak sepenuhnya dicabut – jawaban untuk Barat

Sebuah komisi yang ditunjuk oleh Presiden Gotabhaya Rajapaksa mengatakan PTA tidak boleh dihapuskan seluruhnya, seperti yang diklaim negara-negara Barat.

Namun, komisi tersebut merekomendasikan negara-negara lain, termasuk Inggris, untuk meninjau undang-undang yang diberlakukan untuk mencegah terorisme dan mengubah undang-undang domestik yang sesuai.

Laporan sementara komisi yang ditunjuk untuk menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia di Sri Lanka itu diserahkan kepada Presiden Gotabaya Rajapaksa di Sekretariat Presiden kemarin sore.

Laporan sementara komisi yang dibentuk untuk meninjau keputusan komisi dan komisi sebelumnya yang didirikan di Sri Lanka tentang hak asasi manusia dan untuk meninjau langkah selanjutnya diserahkan kepada Presiden.

Komisi juga dibentuk untuk menyelidiki masalah yang diangkat oleh komite atau komite yang ditunjuk untuk menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia dan hukum humaniter internasional dan kejahatan berat lainnya, untuk melaporkan, atau untuk mengambil tindakan yang diperlukan.

Dalam konteks ini, Komisi, yang tidak setuju dengan pandangan bahwa Undang-Undang Pencegahan Terorisme harus dicabut, mengatakan dalam laporan perkembangannya bahwa undang-undang tersebut harus diubah untuk memeriksa undang-undang yang diperkenalkan oleh negara lain, termasuk Inggris, untuk mencegah terorisme.

Komisi memberikan perhatian khusus pada bagian 9, 11 dan 13 dari Undang-Undang Pencegahan Terorisme dan membuat tiga proposal untuk penerapan undang-undang tersebut secara demokratis.

Komite telah merekomendasikan agar proses pidana dilakukan terhadap orang-orang yang telah ditahan untuk jangka waktu tidak kurang dari tiga bulan atau lebih saat menjalankan prosedur penahanan berdasarkan Pasal 9 Undang-undang.

Selain itu, komite mengindikasikan bahwa tahanan berdasarkan Pasal 11 dapat ditahan di rumah atau desa mereka di bawah perlindungan khusus, dan bukan di penjara.

Komisi, melalui laporan sementaranya, menyarankan pentingnya menunjuk dewan penasihat yang mewakili semua ras, dengan setidaknya tiga anggota, untuk memberi nasihat kepada Presiden berdasarkan Bagian 13.

READ  Menyelamatkan paus di Times | Dinamika

Komisi Inkuiri Presiden mendapat kesempatan untuk menyampaikan laporan akhir Komisi dalam enam bulan ke depan, mengevaluasi keputusan komisi dan komisi sebelumnya dan mengambil langkah selanjutnya.

Anggota komite ini diangkat melalui Berita Luar Biasa yang dikeluarkan oleh Presiden pada tanggal 21 Januari dan 12 Februari.

Hakim Agung A. Anggota panitia lainnya yang diketuai Nawaz adalah purnawirawan Inspektur Jenderal Polisi Chandra Fernando, dan purnawirawan Sekda Nimal Abisiri dan Jaffna. Mantan Walikota Yogeshwari Bargunaraja juga aktif.