Oktober 27, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Utusan Uni Eropa tahu semua tentang itu

Lakshman Kerela, Anggota Parlemen untuk Aliansi Rakyat Bersatu (UPFA), mengatakan perwakilan Uni Eropa di Sri Lanka telah mengatakan kepadanya bahwa pemerintah saat ini telah membalikkan semua langkah yang diambil oleh pemerintah yang digulingkan pada tahun 2015 untuk mempromosikan demokrasi.

Dia menunjukkan bahwa ini menunjukkan bahwa mereka sangat menyadari perkembangan di negara ini selama dua tahun terakhir sebelum kunjungan mereka ke Sri Lanka.

Pemimpin oposisi Sajid Premadasa dan Harsha de Silva dan saya membahas berbagai masalah dengan delegasi UE yang berkunjung di Sri Lanka.

Kami berdiskusi dengan mereka tentang tantangan yang dihadapi demokrasi dan hak asasi manusia di negara ini, melemahnya supremasi hukum dan mengganggu masyarakat sipil.

Namun, Sajid Premadasa meminta delegasi UE untuk tidak menangguhkan konsesi tarif GSP+ Sri Lanka jika terjadi masalah.

Pada saat yang sama, ia meminta pemerintah untuk menekan pemerintah untuk melindungi demokrasi, hak asasi manusia, supremasi hukum, dan ruang masyarakat sipil.

Dia berbicara pada konferensi pers yang diadakan di markas United People’s Force di Kolombo pada hari Sabtu.

READ  Pemimpin kelompok teroris tidak akan melakukan serangan bunuh diri! Ini bukan pernyataan yang diharapkan - menteri sangat marah