Desember 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Wartawan Amerika itu dipenjara selama beberapa bulan di Myanmar, New York

New York (AFP) – Wartawan AS Danny Finster, yang dibebaskan setelah hampir enam bulan dipenjara di Myanmar yang dikuasai militer, tiba di Amerika Serikat pada Selasa untuk reuni emosional dengan keluarganya.

Finster, yang pekan lalu divonis 11 tahun penjara, diekstradisi pada Senin Kepada mantan diplomat AS Bill Richardson, yang membantu pembicaraan editorial. Dia adalah salah satu dari lebih dari 100 jurnalis, profesional media atau penerbit yang telah ditahan sejak militer menggulingkan pemerintah terpilih pemenang Nobel Aung San Suu Kyi pada Februari.

Setelah mendarat di New York, Bird dan Shaggy Hard Finster berkata, “Sudah lama sekali, momen yang sudah lama saya impikan dengan sangat serius.” “Saya telah melampaui semua yang bisa saya bayangkan.”

Keluarga Finster sedang menunggunya di lobi hotel bandara – dan ketika mereka melihat SUV yang membawanya, mereka bergegas keluar untuk menerimanya. Saat dia keluar dari mobil, ibunya, Rose, memeluknya erat-erat.

“Kami baru mempelajarinya saat itu. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan lagi. Ketika saya naik pesawat itu, sesuatu yang pahit, harapan buruk, kesedihan, dan kemarahan mengalir ke Dormack.”

Istrinya Juliana, yang masih di Myanmar, kembali online dengannya di Detroit.

Senin malam, Finster, 37, sedang melewati Qatar ketika dia mengatakan kepada wartawan bahwa dia dalam keadaan sehat dan tidak dipukuli atau dipukuli selama dalam tahanan. Saat di penjara, dia memberi tahu pengacaranya bahwa dia yakin dia menderita COVID-19, tetapi petugas penjara membantahnya.

Finster, redaktur pelaksana majalah online Frontier Myanmar, dihukum pada hari Jumat Memposting informasi palsu atau mengganggu, menghubungi perusahaan ilegal dan melanggar peraturan visa. Beberapa hari sebelum hukumannya, dia mengetahui bahwa dia dituduh melakukan kejahatan tambahan yang dapat membahayakan hukuman seumur hidupnya.

READ  Seorang gadis remaja di London adalah salah satu yang termuda yang mendapatkan vaksin

“Saya senang bisa kembali bersama Danny. Ini sepadan dengan usaha, semua yang telah kami lakukan,” kata Richardson, mantan gubernur New Mexico dan mantan duta besar untuk PBB.

Ibu Finster menggambarkan pengalaman itu sebagai “mimpi buruk” dan keluarga merasa lega karena pengalaman itu telah berakhir.

Dia sangat baik, dia aman, itu yang kami inginkan,” kata ayahnya, Patty.

Finster, yang mengenakan topi rajutan yang katanya adalah hadiah untuk tahanan lain, bercanda bahwa mencukur dan memotong rambutnya adalah hal pertama yang akan dia lakukan.

Dia mengatakan dia berharap penderitaannya akan membantu menarik perhatian global pada penderitaan rakyat Myanmar, yang telah dipukuli habis-habisan oleh militer dalam protes damai menentang pengambilalihan kekuasaan oleh para pemimpin. Menurut Asosiasi Tahanan Politik, pasukan keamanan membunuh lebih dari 1.200 warga sipil dan menangkap sekitar 10.000. Perebutan kekuasaan dan represi berikutnya mengundang kecaman dan sanksi dari Amerika Serikat dan negara-negara lain.

Richardson Washington terkenal karena merundingkan pembebasan warga Amerika yang ditahan dalam hubungan buruk, dan ketika dia mengunjungi Myanmar awal bulan ini, dia meningkatkan harapan bahwa dia akan membebaskan Finster. Namun setelah perjalanan itu, dia mengatakan fokusnya adalah membantu negara Asia Tenggara itu mengelola pandemi COVID-19 dan mempercepat vaksinasi. Tidak ada yang disebutkan tentang Finster dalam ringkasan kunjungannya ke yayasannya.

Dalam sebuah wawancara dengan Associated Press pada hari Selasa, Richardson mengatakan para pejabat AS mengatakan kepadanya untuk tidak mengangkat kasus Pfister selama pertemuan dengan para pemimpin militer. Namun dia mengakui bahwa mereka melakukannya di beberapa titik ketika mereka menyadari kemungkinan negosiasi liberalisasi.

Richardson mengatakan dia tidak membuat janji sebagai imbalan atas pembebasan Finster. “Mereka tidak menanyakan apa pun kepada saya,” katanya.

READ  United Airlines: Sebuah pesawat terbakar di udara ... dan kesal karena menabrak rumah! Mesin penerbangan United Airlines meledak di udara

“Saya telah melihat kemajuan dalam masalah kemanusiaan, dan saya telah fokus pada Danny dan Ai Mo,” kata Richardson, merujuk pada mantan karyawannya yang ditangkap.

Finster telah ditahan sejak penangkapannya di Bandara Internasional Yangon pada 24 Mei.

Tuduhan yang tepat terhadapnya tidak pernah jelas, tetapi sebagian besar kasus ditemukan untuk membuktikan bahwa dia bekerja untuk situs berita online lain, yang dia perintahkan untuk ditutup tahun ini selama tindakan keras media. Setelah penangkapan tentara. Finster bekerja di situs itu, tetapi meninggalkan pekerjaan itu tahun lalu.

Menurut situs Detroit News, Finster, yang berasal dari wilayah Detroit, memperoleh gelar master dalam penulisan kreatif dari Wayne State University dan bekerja untuk sebuah surat kabar di Louisiana sebelum pindah ke Asia Tenggara.

Saudaranya Brian mengatakan dia sangat prihatin dengan nasib ratusan ribu minoritas Muslim Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar selama kampanye kontra-pemberontakan brutal tentara pada tahun 2017.

Utusan AS itu mengatakan para jenderal Myanmar “sangat yakin bahwa berurusan dengan Danny tidak sepadan.” Andy Levine dari Michigan, yang mewakili keluarga Finster di Kongres, mengatakan kepada stasiun radio WTJ di Detroit. “Jika mereka melakukannya, jika sesuatu benar-benar terjadi padanya, kami tidak akan pernah melupakannya. Kami tidak akan pernah memaafkan mereka.”