November 29, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Ada batas untuk berlatih – dinamis

Meskipun setiap orang adalah individu, tidak ada yang bisa hidup tanpa orang lain. Individu adalah bagian dari masyarakat. Tidak ada yang bisa hidup sebagai individu tanpa komunitas.

Namun dalam pembentukan dan penghidupan dalam hubungan sosial, banyak masalah yang muncul.

Ketika berhadapan dengan orang lain, seseorang harus menetapkan batasan untuk masing-masing. Batas-batas ini juga perlu diubah sejalan dengan perubahan situasi.

Beberapa orang muda akan baik kepada semua orang. Mereka selalu membiasakan diri untuk menggoda di luar daripada di rumah. Tidak ada yang bisa melihat mereka sebagai individu. Akan selalu ada empat atau lima orang.

Tetapi beberapa orang tidak berbicara dengan siapa pun secara langsung. Mereka tidak akan terbiasa. Mereka tidak berbagi pikiran dan perasaan mereka. Manakah dari dua mode ini yang lebih baik? Mana yang terburuk? Lebih baik kuda yang malang daripada tidak ada kuda sama sekali.

Ada pepatah lama yang mengatakan bahwa kantong empedu yang berlebihan adalah racun. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ketika berhadapan dengan masyarakat ini, seseorang harus menetapkan batasan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa terlalu banyak interaksi sosial dapat merugikan kita.

Interaksi sosial yang berlebihan sering menyebabkan stres yang tinggi; Beberapa penelitian bahkan mengatakan terkadang menimbulkan kerugian. Psikolog mengatakan bahwa untuk mengatasi masalah yang disebabkan oleh interaksi sosial, waktu yang dihabiskan dalam interaksi sosial harus dihitung dan ditentukan secara akurat.

Apakah unitnya bagus? Atau lebih baik menjauh dari masyarakat? Jangan berpikir begitu. Menjadi seperti ini dapat memiliki dampak besar pada kesehatan. Hubungan baik dengan masyarakat. Itu harus dalam ukuran. Jika demikian maka tidak akan ada masalah.

Sebuah firma riset Eropa melakukan survei tentang interaksi sosial terhadap 92.195 orang dari tahun 2002 hingga 2018. Mereka mengumpulkan koneksi dengan teman, kerabat, dan rekan kerja di komunitas, seberapa sering mereka bertemu, dan detail tentang kesehatan mereka. Pada awalnya, mereka yang melakukan kontak beberapa kali dalam sebulan menunjukkan peningkatan kesehatan fisik, dan kemudian beberapa kali seminggu ketika mereka melakukan kontak, kesehatan mereka tidak meningkat banyak.

READ  Fakta Tentang Hindu Dharma: Apakah Hinduisme Dharma memiliki tiruan yang dalam di dunia? ... apa kebenarannya? வாங்க தெரிஞ்சிக்கலாம் ...- Mengapa Dharma Hinduisme adalah tradisi filosofis terdalam di dunia di Tamil

Demikian pula, sebuah perusahaan Jerman melakukan penelitian terhadap 49.675 orang tentang interaksi sosial dan menemukan bahwa mereka yang menghabiskan lebih banyak waktu dengan masyarakat setiap hari lebih mungkin untuk meninggal. Orang dengan hubungan sosial yang kuat cenderung berolahraga, makan makanan yang baik dan bergizi, dan menerima saran medis untuk meningkatkan kesehatan mereka. Pada saat yang sama, penelitian menunjukkan bahwa mereka yang terisolasi dari masyarakat cenderung tidak menerima manfaat tersebut.

Meskipun penelitian menunjukkan bahwa menghabiskan terlalu banyak waktu dalam interaksi sosial bisa sangat membuat stres, banyak orang masih merasa sulit untuk meninggalkan interaksi sosial.

Lingkungan kerja juga bisa menjadi salah satu faktornya. Karyawan beberapa perusahaan dipaksa untuk lebih mengenal komunitas ini karena pekerjaan mereka. Karena itu, mereka pasti rentan. Orang-orang ini pasti harus memperhatikan hasil penelitian ini.

Jika demikian, apa solusi untuk ini? Ada banyak orang di sini yang sibuk sepanjang waktu karena pekerjaan, seperti teman, saudara, rekan kerja, pengusaha, dan tenaga penjualan.

Mereka dapat menyeimbangkan waktu itu dengan bermeditasi atau menyendiri di rumah, bertanya-tanya apa yang dapat mengurangi waktu yang mereka habiskan dalam interaksi sosial. Jika tidak, saatnya untuk melepaskannya dan melanjutkan.

Alih-alih mencoba untuk pulih, mereka tenggelam dalam kesedihan mereka dan dengan demikian menghadapi lebih banyak kegagalan.