April 18, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa menyelamatkan Sri Lanka! – Kerabat Organisasi Orang Hilang

Dewan Hak Asasi Manusia PBB membatalkan tuntutan utama yang dibuat oleh Tamil Elam, seperti penyelidikan internasional terhadap genosida dan pengakuan hak untuk menentukan nasib sendiri, dan menyelamatkan Sri Lanka dengan memprioritaskan Laut India dan Pasifik dan terorisme, menurut The Disappeared in Utara dan Timur.

Ini muncul dalam pernyataan media yang dikeluarkan kemarin. Dalam pernyataan ini juga,

Resolusi tentang rekonsiliasi, akuntabilitas, dan perlindungan hak asasi manusia di Sri Lanka diperkenalkan di bawah naungan Inggris Raya.

Petisi diajukan atas nama Kanada, Jerman, Malawi, Montenegro, dan Makedonia Utara.

Atas dasar ini, 22 negara memberikan suara mendukung proposal tersebut, sementara 11 negara memberikan suara menentangnya.

Empat belas negara, termasuk India dan Jepang, abstain. Faktanya, adalah keputusan yang lemah untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah Sri Lanka. India telah mengatakan selama bertahun-tahun bahwa Amandemen Ketigabelas adalah satu-satunya cara untuk solusi politik yang langgeng bagi orang Tamil.

India tidak berpartisipasi dalam resolusi yang disiapkan oleh negara-negara anggota yang dipimpin oleh Inggris.

Perlu dicatat di sini bahwa selama beberapa tahun terakhir India telah menggunakan agen politiknya untuk bersuara, meskipun pihak Tamil telah mengindikasikan bahwa Amandemen Ketigabelas bahkan bukan titik awal dari pengaturan emansipasi politik untuk Ilam-Tamil.

Meskipun ini adalah kekalahan Sri Lanka di pentas internasional saat ini, hal itu jelas menunjukkan keputusan yang lebih lemah dari sebelumnya.

Keputusan ini merupakan tindakan penindasan bagi orang-orang Tamil yang terkena dampak. Ada tiga laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang menunjukkan bahwa anggota senior pemerintah Sri Lanka memahami kejahatan perang.

Komisaris Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi telah meminta komunitas internasional untuk merujuk Sri Lanka ke Pengadilan Kriminal Internasional dan untuk merujuk masalah tersebut ke Pengadilan Kriminal Internasional.

READ  Penjelasan: Informasi tentang Olimpiade Tokyo tahun ini!

Empat mantan komisaris Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, 13 mantan pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam kunjungan ke Sri Lanka, dan tiga anggota Panel Ahli Sekretaris Jenderal PBB tentang Sri Lanka telah meminta agar Sri Lanka dirujuk ke Pidana Internasional. Pengadilan.

Inilah yang diminta komunitas Tamil yang terkena dampak selama beberapa tahun terakhir. Sejarah medan pertempuran untuk tuntutan keadilan rakyat Tamil yang penuh dengan komitmen sangat panjang.

Namun dalam 12 tahun terakhir sejak masalah pelik ini, tuntutan keadilan bagi masyarakat Tamil terkadang dipenuhi dengan pemikiran picik dan picik.

Terpukul keras, Tamil Eelam sebagian besar telah gagal mengambil tindakan kreatif dan terkoordinasi untuk memulihkannya.

Sebaliknya, mereka meninggalkan benteng dengan mentalitas persaingan, kecemburuan, kepentingan politik pribadi, dan kesombongan.

Realitas ini terjadi di tanah air dan diaspora, dan mengarah pada pelarian bangsa Sinhala.

Somanthiran, yang diam-diam bertemu dengan delegasi senior Inggris di Kolombo, membuka jalan bagi draf zero-sum dari surat kabar yang dipimpin Inggris, termasuk The Union, dan menulis surat tak berguna yang mengucapkan selamat atas pernyataan pimpinan Inggris itu.

Telah dikemukakan bahwa komunitas internasional mungkin tidak dapat mendesak solusi konseptual karena pesan yang ditulis oleh Front, surat yang ditulis oleh masyarakat sipil, surat yang ditulis oleh Vigneswaran, surat yang ditulis oleh sepuluh pihak dan surat yang ditulis oleh organisasi publik tidak semuanya mencerminkan perasaan rakyat bangsa.