Mei 7, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

4 tentara tewas dalam bentrokan di Lembah Kluan: Tiongkok memecah keheningan untuk pertama kalinya | China mengatakan empat tentaranya tewas dalam bentrokan Jalowan

Tentara Tiongkok mengakui bahwa empat tentaranya tewas dalam bentrokan pada 15 Juni di Lembah Kluan di perbatasan Indo-Tionghoa.

Sedikitnya 20 tentara India tewas dalam bentrokan antara pasukan India dan China di Lembah Kloan, sebelah timur Ladakh. Demikian pula, intelijen AS melaporkan bahwa hingga 35 orang tewas di pihak China. Namun, tidak ada korban luka yang dilaporkan di pihak Tiongkok.

Konflik di Lembah Kluan pada Juni tahun lalu dipandang sebagai konflik terbesar sejak konflik antara India dan China pada 1967.

Sehubungan dengan hal tersebut, dalam berita yang diterbitkan atas nama surat kabar Tentara Pembebasan Rakyat, 5 perwira garis depan yang beroperasi di Pegunungan Karakoram layak mendapatkan penghormatan dari tentara Tiongkok untuk menjaga kedaulatan dan keutuhan wilayah Tiongkok. Satu dari lima orang terluka, dan empat lainnya tewas di tempat kejadian.

Laporan tersebut juga menyebutkan bahwa Chen Hongjun, Xiangrong, Xiaoxuan dan Wang Jurun tewas dalam pertempuran sampai nafas terakhir mereka.

Ini adalah pertama kalinya militer Tiongkok mengakui hal ini. Media sosial Tiongkok juga menyerukan agar para prajurit yang gugur itu dihormati.

Cina mengklaim kepemilikan atas seluruh wilayah Lembah Caluan di Ladakh. China mengklaim seluruh bagian barat Garis Kontrol. Yaitu, sejauh pertemuan sungai Clawan dan Chek

Lembah Kloan di Ladakh timur adalah milik Tiongkok. China berdaulat atasnya. Tetapi tentara India bertindak secara provokatif yang melanggar perjanjian perbatasan. Masalah perbatasan harus diselesaikan melalui pembicaraan antara otoritas militer kedua negara. Bahwa tentara India harus benar-benar mematuhi aturan yang harus dipatuhi di perbatasan Cina Konfirmasi secara konstan.

Namun, pihak India secara konsisten membantahnya. Selain itu, kekuatan berjuang untuk menegakkan hak ini.

READ  “Saya akan bertindak melawan korupsi” - IAS pensiunan opsional saya, Petugas Sahayam