Juli 31, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Gambar pembangkit listrik tenaga nuklir tidak dapat diberikan kepada PBB – pembicara parlemen Iran menegaskan

Teheran: Enam negara maju, termasuk Amerika Serikat, menandatangani kesepakatan nuklir dengan Iran pada tahun 2015. Hal ini memungkinkan Iran untuk memperkaya uranium untuk tujuan kreatif. Namun, negara tersebut memiliki batasan jumlah uranium yang dapat disimpan dan jumlah pengayaan. Setelah pelantikan Presiden AS Donald Trump, ia menarik diri dari perjanjian tersebut, dengan alasan kekurangan. Dia juga menerapkan kembali sanksi terhadap Iran. Sebagai tanggapan, Iran telah berulang kali melanggar ketentuan kesepakatan nuklir. Pada bulan November, Iran mulai memperkaya uranium di sebuah pabrik di bawah gunung di Porto, selatan Teheran, yang ditutup pada tahun 2015.

Akibatnya, konflik antara Iran dan Amerika Serikat semakin intensif. Dalam hal ini, pemerintahan baru, yang dipimpin oleh Joe Biden, mendorong penyelesaian yang dinegosiasikan dengan Iran. Dalam konteks ini, Ketua Mahkamah Agung, Ebrahim Raisi, memenangkan pemilihan presiden Iran pada tanggal delapan belas bulan ini. Sementara itu, “Jika Amerika Serikat tidak melonggarkan sanksi terhadap Iran, Badan Energi Atom Internasional akan terus menyusup ke fasilitas nuklirnya.” Seorang juru bicara Komite Parlemen Iran untuk Keamanan Nasional dan Urusan Luar Negeri memperingatkan.

Ketua Parlemen Iran, Mohammad Bakr Khalifa, mengatakan bahwa perjanjian dengan Badan Energi Atom Internasional untuk berbagi foto yang diambil di dalam pembangkit listrik tenaga nuklir telah berakhir. Oleh karena itu, organisasi tidak dapat lagi memberikan gambaran seperti itu. Dalam konteks ini, pengumuman Iran diperkirakan akan meningkatkan ketegangan.

READ  Serangan mendadak terhadap Kongres AS .. Penutupan diperbarui .. Dimana Presiden Biden? Berita terbaru | Gedung US Capitol diisolasi setelah 2 petugas mobil Rams, 1 kematian