Desember 2, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Game internet menghancurkan anak-anak: penderitaan Mahkamah Agung | Game Internet Menghancurkan Anak-anak: Penderitaan Mahkamah Agung

Chennai bahwa game online tidak hanya menghina kaum muda, tapi juga anak-anak Mahkamah Agung Rasa sakit tersebut.

Belakangan ini, pemain kriket dan aktris semakin terlibat dalam iklan online untuk mendapatkan uang atas nama game online. Orang-orang muda yang bermain seolah-olah dapat menghasilkan uang dengan mudah kehilangan uang ini. Ini terjadi karena pemain kriket favorit mereka, sang aktor, diundang untuk bermain.

Komunitas pemuda sangat terpengaruh karena selebriti bertindak seperti ini demi uang tanpa kecemasan sosial. Bunuh diri juga terjadi. Ada kasus yang menunggu keputusan di Pengadilan Tinggi Chennai yang berusaha menghentikan ini dan mengambil tindakan terhadap selebriti.

Aktris kriket Virat Kohli menuntut larangan perjudian internet dan ditampilkan dalam iklannya Berharap Pengacara, Suryaprakasam, berusaha menangkap terdakwa. Vinod, pengacara, juga menggugat karena melarang Rumi online.

Administrasi Informasi dan Komunikasi Federal telah memerintahkan tanggapan untuk kasus ini.

Karena itu, dalam petisi untuk tanggapan yang diajukan oleh Administrasi Informasi dan Komunikasi Federal hari ini, “Sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Teknologi Informasi, administrator terpisah telah ditunjuk. Tidak ada situs yang dapat dinonaktifkan secara sewenang-wenang tanpa perintah pengadilan. Layanan internet penyedia hanya dapat memberikan saran. “

Kasus dibawa ke persidangan pada sidang Hakim Sundarsh ​​dan Hamalata. Kemudian para juri, Game online Tidak hanya anak muda tetapi juga anak-anak yang dikatakan direndahkan.

Juga, anak-anak yang mulai bermain online setelah orang tua mereka pergi tidur, bermain sampai larut pagi dan mengeluh bahwa anak-anak juga kecanduan permainan ini.

Pemohon Suryaprakasam mengatakan, “Pemerintah Tamil Nadu memiliki kewenangan untuk melarang permainan online. Selain itu, dalam hal ini Virat Kohli harus mengaitkan Tamana sebagai pemanggil.

READ  Tur Afghanistan di India pada Maret 2022

Hakim, yang menolak untuk menambahkan keduanya ke dalam kasus, memerintahkan agar perusahaan yang menjalankan game online hanya ditambahkan ke pengajuan petisi balasan. Selain itu, hakim memerintahkan pemerintah Tamil Nadu untuk menanggapi kasus tersebut dan menunda persidangan hingga 29 September.