September 26, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kasus Pegasus: Komisi Penyidikan Khusus di Bawah Pengawasan Pengadilan: Petisi Jaksa Agung Komunis Marxis | CPI (L) MP Dekati SC dan Minta Pengadilan Pantau SIT Dalam Laporan Pegasus

Anggota parlemen Partai Komunis Marxis (MCP) telah menuntut agar penyelidikan khusus diperintahkan di pengadilan atas dugaan penyadapan ponsel lebih dari 300 orang di India, termasuk jurnalis, pemimpin oposisi, menteri serikat pekerja dan hakim, melalui spyware Pegasus. John Britas Dia mengajukan permohonan ke Mahkamah Agung.

Cerita Terlarang dan Amnesty International, sebuah organisasi nirlaba Prancis, bersama-sama menyelidiki dan menemukan permen karet itu.

Ini termasuk NSO Israel Program Mata-mata Pegasus Dilaporkan bahwa ponsel 40 wartawan dan beberapa lainnya, termasuk menteri serikat, disadap di India. Secara internasional, New York Times, The Guardian, dan Le Monde telah menerbitkannya.

Mantan Presiden Kongres Rahul Gandhi, Menteri Persatuan Asweni Vaishnav, Menteri Jal Shakti Prahlad Singh Patel, mantan Komisioner Pemilihan Ashok Lavasa, ahli medis Kagandeep Kang dan Hari Menon, seorang wanita yang mengajukan pengaduan pelecehan seksual terhadap mantan Ketua Mahkamah Agung Ranjan Gokhal. Kerabat mereka dimasukkan dalam daftar, dan informasi itu dirilis.

Dalam kasus ini, pengadilan mengguncang negara karena kasus mata-mata Pegasus Komite Investigasi Khusus Partai Komunis Marxis menuntut penyelidikan anggota parlemen negara bagian John Britas Dia mengajukan permohonan ke Mahkamah Agung. Petisi serupa juga diajukan Jaksa ML Sharma.

Perwakilan Marxis, sebagaimana dinyatakan dalam petisi yang diajukan

Program Mata-mata Pegasus Jika digunakan secara informal, itu tidak sesuai dengan hak dasar atas privasi yang diabadikan dalam Pasal 19 (1) (a) Konstitusi. Seolah-olah putusan dalam kasus Pottasami bertentangan dengan putusan itu karena pengadilan ini menegaskan haknya atas privasi.

Karena ini merupakan pelanggaran Undang-Undang Teknologi Informasi dan Undang-Undang Komunikasi India, penyelidikan segera, independen, dan transparan harus dilakukan atas masalah tersebut.

READ  Atas nama "Tren Hindu Tamil" Harian - Pameran Furnitur & Dekorasi Rumah: Diluncurkan di Le Meridien, Coimbatore |

Terlepas dari tuduhan serius dalam kasus ini, pemerintah federal tidak pernah repot-repot memerintahkan penyelidikan. Menteri Persatuan Vaishnav Program Mata-mata Pegasus Jangan mengakui bahwa spionase dilakukan olehnya atau menyangkalnya.

Pendapat Menteri Persatuan tidak bisa dihindari. Pemerintah federal dengan tegas mengakui NSO Israel yang merekayasa spionase.

Perlu dijelaskan mengapa ponsel sesama anggota Kabinet, pejabat pemerintah, penegak hukum tata negara, komisioner pemilu, hakim, pejabat CBI, staf Mahkamah Agung, aktivis sosial, akademisi, dan jurnalis disadap.

Perangkat lunak mata-mata Pegasus mungkin telah digunakan oleh Pemerintah India atau mungkin telah digunakan oleh agen asing. Mungkin jika pemerintah India menggunakan mata-mata Pegasus, itu dilakukan secara tidak resmi.

Jumlah yang dikeluarkan untuk program ini tidak dapat menerima apa yang telah dilakukan partai yang berkuasa untuk keuntungan politik dan pribadi. Atau jika diawasi oleh agen asing, itu akan menjadi perambahan oleh pasukan asing yang menyusup ke India. Ini perlu ditanggapi dengan serius

Jadi itu datang.