Desember 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kudeta militer di Sudan: Perdana Menteri Hamdok ditangkap

Sebuah kudeta militer terjadi di Sudan dan tentara merebut kekuasaan. Perdana Menteri Abdalla Hamdok ditangkap dan ditempatkan di bawah tahanan rumah.

Omar al-Bashir, presiden negara Afrika Utara Sudan, mengajukan pengunduran dirinya pada 2019 setelah serangkaian pemberontakan rakyat. Hal ini diikuti oleh pembentukan pemerintahan koalisi rakyat dan tentara yang dipimpin oleh Abdullah Hamdok.

Sementara itu, protes sporadis meletus menuntut tentara merebut kekuasaan. Perdana Menteri Abdalla Hamdok baru-baru ini berkomentar bahwa negara itu sedang mengalami krisis politik yang sangat serius dan lebih buruk. Pendukung mantan Perdana Menteri Bashir di ketentaraan berpartisipasi dalam upaya kudeta.

Dalam konteks ini, kudeta militer terjadi di Sudan kemarin dan tentara merebut kekuasaan. Tentara menangkap Perdana Menteri Abdullah Hamdok. Informasi tidak resmi muncul bahwa dia berada di bawah tahanan rumah. Berbicara kepada bangsa di televisi, panglima militer Abdel Fattah al-Burhan mengatakan bahwa gejolak politik telah memaksa tentara untuk campur tangan dalam pemerintahan dan bahwa pemerintah yang dipimpin oleh Perdana Menteri Hamdok telah dibubarkan. Namun dia mengakui bahwa jumlah mereka tidak cukup untuk mengalahkan pemerintahan Presiden Conte.

Ibukota orang-orang yang tahu bahwa tentara telah merebut kekuasaan Ada protes terhadap militer di banyak bagian negara, termasuk Khartoum. Demonstrasi terjadi untuk memblokir jalan dan membakar ban. Pasukan menembakkan gas air mata dan memukuli pengunjuk rasa. Pihak berwenang mengatakan 12 orang terluka. Jadi ada ketegangan di Sudan. PBB telah menyatakan keprihatinan tentang kudeta militer terhadap Sudan.

READ  Keajaiban ilmiah: makhluk yang bertahan dari es selama 24.000 tahun