Juli 31, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Mahkamah Agung memerintahkan deportasi Muslim Rohingya ilegal ke Myanmar | Mahkamah Agung

Ikuti aturan hukum Rohingya Muslim bisa dideportasi ke Myanmar Mahkamah Agung Telah memesan.

Tahun 2015 lalu di negara Myanmar yang berbatasan dengan India Rohingya Terjadi kerusuhan besar terhadap Muslim. Karena ini lebih dari 3 lakh Rohingya Orang-orang mengungsi di negara-negara seperti Bangladesh, Malaysia, Indonesia dan Kamboja.

Lebih dari 40.000 berada di negara bagian timur laut India melalui Bangladesh Rohingya Orang-orang masuk. Mereka tinggal di kamp-kamp yang terletak di negara bagian termasuk Assam, Benggala Barat, Uttar Pradesh, Delhi, Kashmir, Andhra Pradesh, dan Kerala.

Sekitar 11.000 berada di Jammu Muslim Rohingya Sumber pemerintah federal mengatakan. 155 dari mereka ditahan di Maulana Azad Medan di Jammu. Langkah-langkah diambil untuk membawa mereka kembali ke Myanmar.

Muhammad mengajukan gugatan kepentingan publik di Mahkamah Agung terhadap hal itu. Kasus tersebut kembali disidangkan kemarin di hadapan Ketua Mahkamah Agung, S. B. Pappadi, Hakim Bobana, dan Subramaniam.

Penasihat Senior Prashant Bhushan muncul atas nama pemohon. “Tirani militer merajalela di Myanmar Rohingya Jika Muslim dikirim ke Myanmar, mereka akan dibantai. “

Jaksa Federal Tushar Mehta berkata: “Muslim Rohingya bukanlah pengungsi. Mereka telah menetap di India secara ilegal.” Dalam hal ini Perserikatan Bangsa-Bangsa. Izin untuk berkomentar diminta atas nama Dewan. Pemerintah pusat sangat menentang. Perserikatan Bangsa-Bangsa menerima ini. Ketua Mahkamah Agung SA Babbitt belum diberi izin.

Pada akhirnya, Ketua Mahkamah Agung Babaddi berkata, “Ikuti aturan hukum Rohingya Muslim bisa dideportasi ke Myanmar. Namun, tidak ada yang boleh dideportasi ke Myanmar karena melanggar hukum. ”Ketua Mahkamah Agung juga menolak petisi kesejahteraan.