September 23, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Pendukung Trump mengepung gedung Kongres AS … Polisi menembak – Polymer News – Tamil News | Berita Tamil Terbaru | Tamil News Online

Pendukung Trump mengepung Kongres AS dan terlibat konflik. Seorang wanita terluka parah ketika polisi menembaki mereka yang memasuki gedung.

Trump dan pendukungnya menolak menerima kemenangan Joe Biden dalam pemilihan presiden AS. Dalam hal ini, sidang gabungan Kongres AS digelar untuk memastikan kesuksesan Joe Biden. Saat itu, Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat berada di Dewan Perwakilan Rakyat.

Sementara itu, para pendukung Trump menyerbu gedung parlemen dan melakukan protes. Mereka mengangkat slogan seolah tidak bisa menerima kemenangan Joe Biden.

Ribuan pendukung Trump berkumpul di luar gedung untuk bersuara. Dan ada desas-desus di daerah itu dari waktu ke waktu.

Setelah itu, polisi anti huru hara berkumpul di atas gedung DPR dengan membawa senapan. Polisi menangkap mereka yang mencoba masuk Parlemen.

Pada saat yang sama, panitia seleksi di dalam gedung sedang menghitung suara. Lalu, di luar dugaan, massa di luar DPR tiba-tiba masuk.

Jadi mereka terpengaruh oleh pekerjaan itu. Wakil Presiden Pence, Ketua Parlemen Nancy Pelosi dan anggota Parlemen bergegas keluar.

Sementara itu, polisi dilaporkan menembaki mereka yang memasuki Parlemen, melukai satu orang. Ketegangan meningkat ketika bahan peledak ditemukan di dekat gedung parlemen. Polisi mengatakan 13 orang ditangkap dan senjata disita, menambahkan bahwa situasinya terkendali.

Dalam hal ini, Presiden Trump memohon kepada para pendukungnya untuk tetap bungkam. Ada situasi tegang karena pertarungan berlanjut hingga tengah malam. Setelah itu, Pasukan Keamanan Nasional ditempatkan di Parlemen.

Dalam kasus ini, kedua belah pihak bentrok dalam bentrokan antara pendukung Trump dan pendukung Biden di Los Angeles. Keduanya dikejar oleh petugas keamanan.

Perdana Menteri Modi turun ke Twitter untuk mengungkapkan keprihatinannya tentang pelanggaran yang dilakukan oleh pendukung Trump di Kongres AS. Modi turun ke Twitter untuk mengungkapkan keprihatinannya tentang kerusuhan dan kekerasan. Modi mengungkapkan keinginannya untuk transfer kekuasaan secara damai di Amerika Serikat dan tidak dirusak oleh protes ilegal.

READ  Presiden AS Donald Trump Mengancam Demokrasi, kata Presiden Kongres AS Nancy Pelosi | Ancaman terbesar Presiden Trump terhadap demokrasi: Ketua DPR Nancy Pelosi