Agustus 16, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Pentagon: China melampaui Amerika Serikat dalam kekuatan angkatan lautnya dan menargetkan 12 negara, termasuk Pakistan, untuk membangun pangkalan bagi Tentara Pembebasan Rakyat China || China menargetkan 12 negara, termasuk Pakistan, untuk mendirikan pangkalan militer

Departemen Pertahanan AS (Pentagon) mengatakan bahwa China telah melampaui Amerika Serikat dalam kekuatan angkatan lautnya, karena China menargetkan 12 negara, termasuk Pakistan, untuk membangun pangkalan militer.

Washington

Pentagon, markas besar militer AS, mempresentasikan laporan tahunan 200 halaman tentang perkembangan militer dan keamanan di China di Dewan Perwakilan AS kemarin.

Ia mengatakan: –

Setelah epidemi Corona di Uganda tahun lalu, China berusaha membangun pangkalan logistik di Samudra Hindia dan Pasifik dan membangun fasilitas militer China di belasan negara, termasuk Pakistan, Sri Lanka, dan Myanmar.

Sekitar 350 kapal perang dan kapal selam China, termasuk 130 kapal perang permukaan besar, melebihi jumlah 293 kapal perang Angkatan Laut AS.

Dengan kekuatan militernya, termasuk rudal jarak jauh, kapal selam angkatan laut, kapal selam nuklir, pertahanan udara terintegrasi, kemampuan luar angkasa dan peperangan elektronik, China sedang mempersiapkan untuk menggandakan persenjataan nuklirnya dalam dekade berikutnya.

Myanmar, Thailand, Singapura, Indonesia, Uni Emirat Arab, Kenya, Seychelles, Tanzania, Angola dan Tajikistan adalah negara lain yang mendirikan pangkalan militer mereka di radar China.

China berencana dan bekerja untuk memperkuat pangkalan militer dan infrastruktur logistik di negara-negara ini, dan juga ingin menghentikan tentaranya di negara-negara ini dan membuktikan hegemoni di seluruh dunia.

Selain itu, China memperluas operasi militer dan ekonominya di kawasan Indo-Pasifik, dan negara-negara seperti Vietnam, Filipina, Malaysia, Brunei, dan Taiwan sangat menentang klaim China atas Laut China Selatan. Oleh karena itu, untuk mengancam Taiwan, China melakukan intimidasi dengan mengirimkan pesawat tempur ke wilayah sekitarnya.

China telah memasuki 11 sengketa perbatasan dengan enam negara sejak 1998. Di negara bagian Arunachal Pradesh, India timur laut, China telah memasuki sengketa perbatasan dengan India, mengklaim bahwa daerah yang berbatasan dengan perbatasan Aksai Chin China adalah bagian dari Tibet.

READ  Anggaran yang disajikan hari ini ... Apa ekspektasinya? - Tamil News18

India dan China telah melakukan pembicaraan sejak masalah perbatasan Doklam pada 2017. Setelah 22 putaran pembicaraan pada September 2019, kedua belah pihak memutuskan untuk bersama-sama memantau perbatasan Arunachal Pradesh untuk menjaga perdamaian di perbatasan. Laporan tersebut menyatakan bahwa negosiasi di tingkat militer sejauh ini masih berlangsung di kedua sisi.