Juni 13, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Perdana Menteri KB Sharma menyampaikan rekomendasi untuk membubarkan Parlemen

Perdana Menteri Nepal KB Sharma telah merekomendasikan Presiden Bidhya Devi Bhandari untuk membubarkan Parlemen.

Kathmandu,

Di Nepal, Partai Komunis Nepal (CPN) yang berkuasa terlibat dalam perebutan kekuasaan antara Perdana Menteri KB Sharma dan mantan Perdana Menteri Prachanda. Tuduhan tidak langsung Perdana Menteri Nepal Sharma Uli terhadap India kemungkinan akan semakin membebani hubungan antara kedua negara. Pidatonya dikutuk oleh banyak orang, termasuk mantan Perdana Menteri Prachanda.

Saat kasus ini merebak, tuntutan pengunduran diri KP Sharma mulai tumbuh. Para pengunjuk rasa mengadakan pertemuan terpisah dan melakukan konsultasi. Dukungan untuk Perdana Menteri di partai terus memudar. Itu juga kehilangan mayoritas di Parlemen.

Dalam konteks ini, Perdana Menteri Sharma buru-buru menyerukan rapat kabinet pagi ini. Alih-alih menenangkan para pemimpin oposisi di pertemuan itu, parlemen diputuskan untuk membubarkan. Dalam hal ini juga diputuskan untuk mengajukan rekomendasi kepada Presiden.

Rekomendasi tersebut mengacu pada Presiden Bidia Devi Bandari.

Sementara itu, Partai Komunis Nepal milik Perdana Menteri kehilangan mayoritasnya hari ini, menurut laporan Reuters.

Perdana Menteri KP mengatakan krisis virus korona tidak ditangani dengan baik dan ekonomi terpukul parah. Reuters melaporkan bahwa Sharma Oli berada di bawah tekanan berat dan dipaksa mundur sebagai perdana menteri.

READ  Bangunan Cina hancur oleh banjir dalam 3 menit ..! புரட்டி எடுக்கும் மழை வெள்ளம் - Berita Polimer - Berita Tamil | Berita Tamil Terbaru | Tamil News Online