Mei 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Resesi bisnis Deepavali di Caricode, dipicu oleh Corona, menghantam penjual pinggir jalan | Sale Diwali Slow Pace di Karaikudi

Pedagang pinggir jalan terkena imbas lesu perdagangan Diwali akibat Corona di Karaikudi, Kecamatan Sivaganjai.

Deepavali adalah festival Hindu utama. Hari itu akan dirayakan dengan mengenakan potada dan menyajikan manisan serta petasan yang dapat meledak. Jadi, toko-toko di toko-toko dihilangkan setiap tahun pada acara Diwali.

Seminggu sebelum Deepavali di Karaikudi, pedagang luar dan luar kota mendirikan warung seadanya di sepanjang pinggir jalan.

Sejak Deepavali pada 14 November tahun ini Caricode Lebih dari 500 toko darurat telah didirikan di sepanjang rute, termasuk jalan raya 100 kaki dan College Road.

Toko-toko ini tidak hanya menjual pakaian, tetapi juga peralatan rumah tangga dan produk kecantikan. Banyak orang kehilangan pekerjaan karena Corona dan kesulitan makan. Banyak juga yang kehilangan pendapatan.

Jadi tidak ada kerumunan di toko tahun ini seperti tahun lalu. Bisnis lambat, bahkan di supermarket. Dulu, orang yang biasa datang ke supermarket untuk membeli pakaian juga pergi ke toko pinggir jalan untuk membeli sesuatu.

Tapi bisnis di toko pinggir jalan lambat tahun ini karena kebanyakan orang telah mengurangi pembelian mereka.
Karena itu para pedagang pinggir jalan sangat terpengaruh.

READ  Masalah pertumbuhan populasi .. Alam terancam punah .. .. peneliti memperingatkan! | Studi Lancet mengatakan populasi dunia akan menyusut pada tahun 2100 dan itu akan mengubah geopolitik