Juni 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Risiko virus Corona secara nasional – Kementerian Pendidikan berpartisipasi dalam pelatihan untuk Parade Hari Kemerdekaan

Dengan penyebaran virus Corona di semua provinsi di Sri Lanka, serikat guru terkemuka di negara itu telah menyatakan keprihatinannya tentang seruan bagi anak-anak sekolah untuk berlatih dalam Parade Hari Kemerdekaan.

Persatuan Guru Sri Lanka mencatat fakta bahwa Kementerian Pendidikan pada awalnya menolak izin dan memberikan izin di kemudian hari. Pembentukan Kamp Pelatihan Parade Hari Kemerdekaan telah diumumkan dari 25 Januari hingga 4 Februari 2021 di Nalanda College, Colombo dan Ananda Girls ‘School, Colombo, demikian informasi yang dikirimkan ke Administrasi Dekan melalui Dekan Pelatihan.

Meski Mendikbud menolak untuk menggunakan anak sekolah dalam kegiatan pelatihan pawai, Serikat Guru Ceylon menyatakan bahwa menggunakan siswa dalam kegiatan pelatihan adalah tindakan yang membahayakan mereka.

Menteri Pertahanan Capella C.K. Pereira, Sekretaris Kementerian Pendidikan, mengatakan dalam surat yang dikirim pada 20 Januari bahwa penggunaan siswa dalam kegiatan pelatihan tidak diperbolehkan. Menurut pesan tersebut, 300 siswa yang mewakili 152 sekolah yang mencakup seluruh bagian negara telah dipilih untuk dilatih dalam Parade Hari Kemerdekaan tahun ini.

Namun, Kementerian Pendidikan mengubah keputusannya sehari setelah Sekretaris Kementerian Pendidikan menulis protes tertulis terhadap penggunaan pelatihan parade oleh siswa. Dalam surat kepada Direktur Brigade Mahasiswa Nasional, LMD Dharmasena, Sekretaris Tambahan Pendidikan atas nama Mendiknas menyatakan tidak ada keberatan atas partisipasi mahasiswa dengan persetujuan dan standar Dirjen Kesehatan. .

Sejauh ini, salinan surat persetujuan dari Direktur Jenderal Kesehatan harus dikirim ke Menteri Pendidikan, direktur pendidikan provinsi, menteri pendidikan provinsi, dan semua kepala sekolah terkait.

Berdasarkan surat edaran yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan dan Dirjen Kesehatan, semua kegiatan harus dilakukan atas izin kepala sekolah yang bersangkutan. Dia juga menekankan perlunya mendapatkan persetujuan penuh dari orang tua secara tertulis dan untuk setiap guru yang bertanggung jawab untuk siswa di setiap sekolah untuk hadir.

READ  Putra bungsu dari Mahinda yang ramai? Gerakan politik untuk memperluas Rajapaksas

Dia mengatakan bahwa jika siswa akan ditahan di kamp, ​​perhatian khusus harus diberikan untuk berkonsultasi dengan otoritas kesehatan terkait dan bertindak sesuai. Dia juga mengatakan dalam surat itu jika seorang siswa didiagnosis dengan corona selama program, dia harus memberi tahu petugas kesehatan di kabupaten terkait.

“Sudah menjadi tanggung jawab Bapak / Ibu untuk mencegah penyebaran infeksi Corona kepada siswa peserta pelatihan Pawai Kemerdekaan RI ke-73,” kata LMD Dharmasena, Sekretaris Pendidikan Tinggi, dalam surat kepada Direktur Brigade Mahasiswa Nasional. Joseph Starlin, sekretaris jenderal serikat guru di Ceylon, memanggil pihak berwenang.

Ketua serikat menunjukkan bahwa setidaknya 150 guru harus berkemah dengan siswa di dua sekolah dan menanyakan siapa yang bertanggung jawab untuk mereka. Ketua serikat guru menekankan pentingnya menyelamatkan anak-anak sekolah dari ancaman daripada membuat mereka berisiko terkena epidemi.