Juni 30, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Sri Lanka dalam perangkap tidak ada jalan kembali! | Rentetan ekonomi yang menimpa rakyat!

Pakar ekonomi dan partai oposisi mengecam keras krisis ekonomi di Sri Lanka, menggambarkannya sebagai pukulan telak bagi rakyat.

Cadangan dolar negara dan struktur keuangan dikatakan telah runtuh dengan produksi domestik yang lemah, ekspor yang menurun dan pariwisata yang mandek.

Kelompok oposisi menyerukan boikot Dana Moneter Internasional. Mantan Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe juga menyarankan pemerintah dalam hal ini.

Namun dia mengakui bahwa jumlah mereka tidak cukup untuk mengalahkan pemerintahan Presiden Conte. Sementara itu, pemerintah mengakumulasi pinjaman dari berbagai negara.

Pemerintah mengintensifkan upaya untuk mempertahankan cadangan dolar. Dalam hal ini, diperingatkan bahwa akan sangat disayangkan untuk mencoba melestarikan cadangan dolar Sri Lanka melalui pinjaman luar negeri.

Dalam kesempatan tersebut, Menlu Sushil Premajayantha mengatakan:

Negara tidak memiliki dolar untuk membeli bahan bakar yang dibutuhkan, cadangan devisa untuk mengimpor Palmas kecil, dan dolar untuk membebaskan peti kemas yang disimpan di pelabuhan.

Terjadi kelangkaan bahan pokok di dalam negeri. Kami tidak memiliki cadangan devisa untuk menangani itu. Kita harus memikirkan besarnya cadangan devisa kita.

Tidak dapat memperoleh pinjaman dan mengungkapkan cadangan devisa. Kami hanya memiliki $ 1,5 miliar dalam cadangan. Sekarang angka itu telah meningkat menjadi $3,1 miliar melalui pinjaman dari China.

Namun, cadangan kami tidak dapat ditahan dengan meminjam dari negara lain. Bunga pinjaman harus dilunasi. Jadi memikirkan menyimpan cadangan devisa dalam bentuk utang adalah kegiatan pasif. Bagaimana kita akan menghadapi tantangan jangka pendek di sini? Bagaimana kita akan menghadapi krisis utang jangka panjang adalah masalah serius.

Sri Lanka harus membayar $6,2 miliar utang internasional tahun depan. Ini termasuk obligasi internasional senilai US$2 miliar.

READ  Hentikan Politik Kotor - Sekretaris Douglas Membalas

Oleh karena itu, perlu dipertimbangkan untuk mencari IMF atau program alternatif lain untuk menghadapinya. Menurutnya, segala keputusan harus segera diambil.

Patut dicatat bahwa Menteri Luar Negeri juga mengajukan gagasan ini, karena partai-partai oposisi telah berulang kali bersikeras menggunakan Dana Moneter Internasional.

Patut dicatat bahwa menteri lain dengan tegas menegaskan bahwa pemerintah akan menemukan solusi untuk krisis saat ini di Sri Lanka.