Juni 26, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Sri Lanka terjebak dalam perangkap utang terburuk!

Menteri Luar Negeri Susil Premajayantha mengatakan cadangan devisa Sri Lanka tidak dapat dipertahankan dengan meminjam dari masyarakat internasional, yang dapat memperburuk perangkap utang.

Dia menunjukkan bahwa bagaimana menghadapi tantangan jangka pendek dan bagaimana menghadapi krisis utang jangka panjang adalah masalah serius.

Hal itu disampaikannya saat memberikan komentar kepada media mengenai krisis cadangan devisa dan pinjaman baru ke China.

terus komen ini

Negara ini tidak memiliki dolar untuk membeli bahan bakar yang dibutuhkan, tidak ada cadangan devisa untuk mengimpor pohon kelapa sawit, dan tidak ada dolar untuk melepaskan peti kemas yang terjebak di pelabuhan.

Terjadi kelangkaan bahan pokok di dalam negeri. Kami tidak memiliki cadangan devisa untuk menangani itu. Kita harus memikirkan besarnya cadangan devisa kita.

Tidak dapat memperoleh pinjaman dan mengungkapkan cadangan devisa. Kami hanya memiliki $ 1,5 miliar dalam cadangan. Sekarang angka itu telah meningkat menjadi $3,1 miliar melalui pinjaman dari China.

Namun, cadangan kami tidak dapat ditahan dengan meminjam dari negara lain. Bunga pinjaman harus dilunasi. Jadi memikirkan menyimpan cadangan devisa dalam bentuk utang adalah kegiatan pasif.

Bagaimana kita akan menghadapi tantangan jangka pendek di sini? Bagaimana kita akan menghadapi krisis utang jangka panjang adalah masalah serius. Ini harus membayar $6,2 miliar utang internasional tahun depan.

Ini termasuk obligasi internasional senilai US$2 miliar. Oleh karena itu, perlu dipertimbangkan untuk mencari IMF atau program alternatif lain untuk menghadapinya. Menurutnya, segala keputusan harus segera diambil.

READ  Merilis daftar negara korup ..! India tertinggal enam peringkat. Pembaruan 360 Berita Berita Tamil Online | Berita Langsung Breaking news online