Agustus 16, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Tafsir Kemlu sebagai Bukan Opini Pemerintah Pusat- Dinamani

New Delhi: Di ​​tengah kemarahan atas pernyataan juru bicara BJP tentang Nabi Muhammad, Kementerian Luar Negeri pada hari Kamis mengklarifikasi bahwa ‘itu bukan pendapat pemerintah pusat’.

Nupu Sama, juru bicara nasional BJP, mengomentari Nabi dalam debat yang disiarkan televisi, dan Naveen Jindal, kepala media BJP Delhi, berkomentar di Twitter. Terlepas dari langkah BJP untuk mengeluarkan keduanya dari partai, berbagai negara, termasuk Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Indonesia, Pakistan, Afghanistan, Yordania, Bahrain, Maladewa, Malaysia, Oman, Irak, dan Libya, mengecam langkah tersebut. .

Iran, Kuwait dan Qatar memanggil duta besar India dan merekam protes tersebut. Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan pada Rabu mendesak pemerintah untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan India.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Arindam Paxi ditanyai pada konferensi pers di New Delhi pada hari Kamis tentang oposisi Arab. Sebagai tanggapan, Awa berkata, ‘India telah menjelaskan bahwa komentar faktual dan posting Twitter tentang Nabi bukanlah pendapat dari Pemerintah Pusat. Itu juga telah diumumkan ke negara-negara yang memprotes. Selain itu, tindakan telah diambil terhadap mereka yang mengomentari Sachcha. Tidak ada lagi yang bisa dikatakan dalam masalah ini. ‘

Ketika ditanyai oleh Menteri Luar Negeri Iran Hussein Ami-Abdullah, yang berada di India pada saat itu, wartawan mempertanyakan laporan media Iran bahwa Penasihat Keamanan Nasional Ajit Doval telah menanggapi dengan mengatakan bahwa “tindakan akan diambil terhadap mereka yang mengomentari kesaksian”.

“Tindakan yang Anda maksud dalam laporan media Iran telah diambil,” jawab Arindam Paxi.