Mei 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Erdogan Erdogan “Saya adalah satu-satunya pemimpin negara Islam” – Polymer News – Tamil News | Berita Tamil Terbaru | Tamil News Online

Kekaisaran Daman Islam menguasai Eropa timur laut, Asia barat, dan Afrika Utara, dengan markas besarnya di Turki. AD adalah kerajaan paling kuat di abad kelima belas dan kedelapan belas. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bercita-cita untuk mendirikan kerajaan Islam serupa. Dia bertindak dengan niat memenangkan niat baik negara-negara Islam dan menjadi pemimpin tunggal mereka. Tetapi ekonomi Turki, yang seharusnya mendukung mimpinya, dipandang sangat lemah.

Turki telah terpukul keras oleh pemerintahan Presiden Erdoan. Perekonomian Turki sedang menuju jurang yang tak terduga karena cadangan devisa yang menurun, ekspor yang menurun, mata uang yang menurun dan isolasi. Oleh karena itu, penonton sangat terpengaruh.

Gelombang kedua epidemi Corona mulai menyebar di Turki dan juga di negara-negara Eropa. Selama beberapa hari terakhir, lebih dari 2.000 orang tertular virus setiap hari di Turki. Ini membuat khawatir investor di Turki. Mereka khawatir prospek pemulihan ekonomi semakin menipis.

Kerajaan Arab Saudi, yang dianggap sebagai salah satu negara Islam paling kuat di dunia, mulai bertindak melawan Turki. Sudah lama sejak perang dingin antara Turki dan Arab Saudi dimulai, “Apakah kamu besar atau aku besar?” Dalam konteks ini, Erdogan menyerukan pemboikotan semua produk bertanda “Made in France”.

Tindakan Erdogan terhadap Prancis, negara utama di Uni Eropa, diperkirakan akan semakin mengisolasi Turki dan melemahkan ekonomi. Uni Eropa menuduh Turki melanggar aturan perdagangan dengan menyerukan boikot Erdogan terhadap Prancis. Uni Eropa harus menghentikan perdagangan dengan Turki sepenuhnya. Akibatnya, Turki harus kehilangan seluruh pasar Eropa. Ini diperkirakan akan menyebabkan kemunduran besar bagi ekonomi Turki, yang telah terpukul parah oleh epidemi.

READ  Hari Ayah dan hari pertama!

gambar

Ekonomi Turki menyusut 10 persen pada Agustus karena penyebaran penyakit Corona. Saat ini, PDB Turki adalah 200 miliar dolar. Ini adalah situasi terburuk dalam sepuluh tahun terakhir. PDB Turki adalah $ 951 miliar pada 2013 dan $ 754 miliar pada 2019.

Di Turki, Partai Keadilan dan Pembangunan yang dipimpin oleh Erdogan dipandang kehilangan popularitasnya di kalangan masyarakat. Menurut jajak pendapat pada Agustus, dukungan untuk partai Erdogan menurun hingga 31 persen. Dalam pemilihan parlemen 2018, partai Erdogan memenangkan 43 persen suara.

Erdoan berusaha meningkatkan harga dirinya alih-alih memperbaiki perekonomian. Ia mencoba menampilkan dirinya sebagai pembela negara Islam. Jadi dia bekerja untuk kepentingan Azerbaijan dalam kasus Nagerno-Karabakh. Kampanye melawan Prancis dimulai. Sementara itu, lira Turki turun tajam terhadap dolar. Akibatnya, Turki terpaksa menjual miliaran dolar untuk melindungi mata uangnya. Akibatnya, cadangan devisa Turki menurun drastis …

Menurut para ahli internasional, aktivitas Erdogan untuk menguasai dunia telah mulai menumpahkan darah ke rakyat Turki, yang sudah menderita kemerosotan ekonomi!