Mei 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kekerasan meletus saat pawai petani di Delhi

New Delhi: Kekerasan teroris meletus selama pawai petani di Delhi melawan undang-undang pertanian. Para perusuh memanjat Benteng Merah dan mengibarkan bendera Persatuan Pertanian.

Dengan Delhi menjadi sarang kekerasan, 144 larangan dikeluarkan di sana. Seorang petani tewas dalam kekerasan itu, dan serikat petani dari Punjab dan Haryana telah memprotes perbatasan Delhi selama 65 hari melawan tiga undang-undang pertanian federal.

Pemerintah pusat mengadakan 11 putaran pembicaraan dengan perwakilan serikat petani untuk mencari solusi atas perjuangan tersebut, tetapi tidak berhasil. Para petani dari seluruh negeri berkumpul di Delhi untuk mendukung perjuangan. Polisi Delhi mengizinkan traktor untuk dipasang dengan syarat tidak mengganggu Hari Republik. Secara khusus, seseorang harus melewati jalan pinggiran kota, tanpa memasuki distrik pusat Delhi; Sore harinya, silaturahmi dijadwalkan dimulai pada pukul 12.00 siang
Polisi memberlakukan persyaratan dan menyisihkan jalur terpisah untuk traktor.

Di Delhi, perwakilan serikat petani juga berjanji untuk memulai pawai setelah perayaan Hari Republik. Ribuan traktor dari perbatasan di Tikri, Gazipur mulai berdatangan di Delhi. Di perbatasan Tigray, beberapa petani mencoba pindah meskipun ada pos pemeriksaan polisi.

Mereka dihentikan oleh polisi. Tapi kemudian para petani pindah ke Delhi. Begitu pula di kawasan Mubarak Shuq, banyak petani berkumpul. Di sana mereka mendobrak penghalang polisi dan mencoba masuk ke mobil polisi.

Solusi pertemuan

Kekerasan pecah antara pengunjuk rasa dan polisi ketika polisi berusaha mencegahnya. Polisi, lempar gas air mata, Oktober pertemuan kalaittanartilli sartam area candi, Satara di tempat-tempat seperti Chintamani Chowk dan polisi, bentrokan kekerasan terjadi antara. Polisi menggunakan tongkat, rapat parlemen kalaittanaran, yang dekat distrik aitio, cambuk nankoli, cambuk daerah mubarak, pengunjuk rasa menyerbu pembatas. IDO, kendaraan polisi yang diparkir di kawasan pemukiman polisi, di dalam bus pemerintah, melancarkan serangan ganas dan menimbulkan kerusakan. Ketika situasi meningkat, stasiun metro di Delhi ditutup. Lalu lintas bus berhenti total.

READ  Krisis ekonomi berkepanjangan di Sri Lanka. Apa itu jajak pendapat publik? Informasi dirilis... !!!!

Istana Merah

Sementara itu, beberapa pengunjuk rasa memasuki Benteng Merah. Hentikan traktor di depan Benteng Merah dan angkat slogan. Selain itu, mereka membalikkan tangan dan menyatakan tentangan mereka. Beberapa dari mereka mengibarkan bendera mereka di Red Castle. Di daerah dimana Perdana Menteri mengibarkan bendera Hari Kemerdekaan, bendera petani dikibarkan, menyebabkan ketegangan yang hebat. Dia bergegas ke polisi, yang menggunakan tongkat dan mengejar para pengunjuk rasa. Segera, paramiliter dipanggil ke sana.

Meskipun konflik berkurang sebagian, ketegangan terus berlanjut di banyak bagian Delhi. Setelah itu, pasukan paramiliter dikonsentrasikan di seluruh Delhi. Sampai tadi malam, pukul 12.00, layanan internet terputus di beberapa bagian Delhi.
Dalam konteks ini, Kementerian Dalam Negeri Federal mengumumkan bahwa 144 perintah penahanan dilaksanakan di Delhi mulai pagi ini hingga akhir sidang Parley. Pihak berwenang mengatakan langkah itu ditujukan untuk mencegah masalah hukum dan ketertiban. Sementara itu, petani yang ikut reli traktor kemarin malam mulai kembali ke perbatasan Delhi. Meski demikian, ribuan petani terus berkumpul di Delhi.

Pelanggaran persyaratan

Apa yang dikatakan polisi tentang kekerasan: Perwakilan dari serikat tani yang menerima persyaratan yang kami berikan pada demonstrasi melanggar dengan tidak mematuhi mereka. Mereka mengatasi rintangan dan menempuh jalan yang tidak sah. Mereka menyerang polisi yang mencoba menghentikan mereka. Mereka juga menyebabkan kerusakan pada properti umum. Beberapa polisi terluka selama kekerasan itu. Polisi mengatakan tidak ada yang terluka dalam aksi yang kami lakukan untuk membubarkan massa.

Sementara itu, dalam perakitan traktor di Delhi, seorang petani ditemukan tewas. Serikat petani menyalahkan kematiannya atas penembakan polisi. Polisi membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan traktor itu terbalik dan mati ketika dibalik. Setelah kekerasan, keamanan ditingkatkan di Istana Kepresidenan, Gedung Parlemen, dan rumah Perdana Menteri Modi serta Menteri Dalam Negeri Federal Amit Shah.

READ  Kesepakatan ekonomi terbesar di dunia akan mulai berlaku pada akhir tahun ini: janji Perdana Menteri Singapura