Februari 28, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Merupakan tanggung jawab produsen untuk membantu menyelesaikan pengelolaan sampah plastik di Sri Lanka

Setiap tahun, 6.40.000 metrik ton sampah plastik dibuang ke laut dari Sri Lanka hingga Samudra Hindia (Clean Cities, Blue Ocean, Juni 2020). Di Provinsi Hulu saja, 7.500 metrik ton sampah dikumpulkan setiap hari, di mana hanya 3.500 ton yang dikumpulkan secara rutin (Badan Lingkungan Hidup Pusat, 2018).

Selama lebih dari setengah abad, Bumi telah diganggu oleh meningkatnya permintaan konsumen. Bumi menanggung beban yang tak tertahankan karena beban yang ditanggung oleh konsumen. Bisakah konsumen disalahkan hanya untuk ini?

Dengan memperhatikan konsumen saat ini, mereka sangat menyadari transparansi produk, layanan, dan produk saat ini dan apa yang mereka perlukan untuk menerapkan produk jaminan berkualitas tinggi yang diperbarui. Untuk alasan ini, perlu dicatat bahwa pembicaraan tentang keberlanjutan di antara produk telah bergeser dari sekadar metode pemasaran menjadi permintaan sah yang diminta oleh konsumen generasi berikutnya di seluruh dunia.

Kontrol, penggunaan kembali, dan daur ulang dipandang sebagai keajaiban suci dari gelombang suara keberlanjutan. Namun, karena produsen menerima tanggung jawab, kami perlu mengajukan pertanyaan penting. Bisakah perusahaan memenuhi permintaan mereka saat ini dengan menggunakan bahan alternatif daripada plastik? Bagaimana hal ini akan memengaruhi desain produk dan keamanan konsumsi? Penghapusan dan pengurangan akan menghilangkan akses ke produk konsumen akhir. Anda dan saya adalah konsumen terakhir Sri Lanka dalam hal ini.

Bagaimana mengatasi masalah sampah plastik

Di sinilah tanggung jawab produser yang diperbesar berperan. Menurut Organisation for Economic Cooperation and Development (EPR), Manufacturers ‘Extended Liability (EPR) adalah kebijakan yang memberikan tanggung jawab produsen (finansial dan / atau material) untuk mengurus atau membuang produk pasca-konsumen. EPR akan menjadi alat penting untuk mengubah ekonomi linier menjadi ekonomi sirkulasi karena EPR melengkapi sistem perputaran produk yang diperpanjang bahkan setelah penggunaan awal oleh produsen.

READ  Akankah pemerintahan Trump datang? Saya tidak akan menghadiri calon Wakil Presiden Republik Karsaram | Dinamika

Saat ini dianggap sebagai alat over-the-block standar karena sebagian besar produk dibuat untuk digunakan dan tidak dapat dikeluarkan dari pasar dalam semalam. Alternatif terbaik untuk bahan yang dapat didaur ulang seperti plastik PET (polietilen tereftalat) dan HIPS (polistiren berdampak tinggi) harus dipertimbangkan untuk meningkatkan efisiensi tradisional dan dapat didaur ulang.

Jalan ke depan

Selama bertahun-tahun, kami telah bekerja di Kamar Dagang Ceylon dengan pemangku kepentingan utama mulai dari peserta sektor publik hingga pendaur ulang dan pengumpul. Kami telah bekerja dengan produsen dan pemilik produk serta importir dan pecinta lingkungan untuk mengatasi masalah daur ulang plastik pasca-konsumen. Dalam upaya kami mengembangkan solusi sistematis untuk daur ulang plastik pasca-konsumen dan pengelolaan limbah plastik, kami berbagi misi untuk membuat peta perjalanan EPR dengan masukan dan kemitraan bersama dari semua pemangku kepentingan utama.

Saat kami memulai proses berpikir ini, kami mengamati hasil yang berhasil dari praktik dan peraturan terbaik global yang diterapkan di enam negara berbeda yang diterjemahkan ke dalam PDB, kebijakan lingkungan dan produksi, dan struktur EPR yang diterapkan. Penelitian dilakukan di Indonesia, India, Jepang, Belanda, Kenya dan Afrika Selatan.

Di Sri Lanka, dalam kemitraan dengan USAID, Kementerian Lingkungan Hidup, Otoritas Perlindungan Lingkungan Laut, Badan Lingkungan Pusat, dan Divisi Keanekaragaman Hayati Sri Lanka telah secara aktif terlibat dalam masalah ini selama dua tahun terakhir. Salah satu perkembangan terbaru dalam pendekatan baru ini adalah penyelesaian tiga konsultasi penting dengan pemangku kepentingan utama dari seluruh ekosistem pengelolaan limbah. Sebagai hasil positif, semua pemangku kepentingan yang berpartisipasi dalam konsultasi ini, termasuk sektor swasta, bersedia untuk berpartisipasi dalam semua fase inisiatif dan menunggu kesepakatan tentang bagaimana melanjutkan proses rehabilitasi dan evaluasi yang diusulkan.

READ  Kebijakan Ekonomi Baru - Mungkinkah?

Ini adalah model sukarela pertama dari jenis ini yang akan segera diperkenalkan di Sri Lanka. Dengan pelaporan dan pengumpulan wajib ini – sistem yang terakhir, pemilik produk, importir, dan produsen diharuskan melaporkan volume penjualan tahunan paket primer. Sasaran pengumpulan yang disajikan kepada setiap pemilik produk akan bergantung pada sasaran agregasi negara, dan ini akan meningkat secara bertahap di tahun-tahun mendatang. Jika produk akan meningkat melebihi target pengumpulan, struktur yang dapat melebihi ambang batas harus diperkuat lebih lanjut dan sistem penghargaan promosi harus diadopsi. Serikat pekerja akan memastikan pemilik produk menyimpan catatan transparan untuk pengumpulan dan daur ulang data.

Sistem EPR awal dikembangkan untuk bahan yang dapat didaur ulang seperti PET dan HIPS, yang biasanya digunakan untuk mengemas produk makanan seperti minuman dan yogurt.

Kemasan primer seperti PET yang sudah ada di pasaran merupakan alternatif yang aman untuk plastik sekali pakai. Meskipun PET adalah bagian dari keluarga besar plastik, namun juga dapat didaur ulang dan dapat didaur ulang berkali-kali sebelum menjadi tidak layak untuk dikonsumsi. Produk ini telah membuat peningkatan besar selama 30 tahun terakhir tanpa HDPE dan BPA, dengan produsen sekarang menggunakan insulasi produk yang lebih ringan daripada tiga dekade lalu.

Kasus nyata

Setiap orang akan mendapat manfaat dengan memainkan peran terintegrasi dalam menangani masalah sampah. EPR adalah salah satunya, tetapi merupakan perluasan terpenting dari solusi utama yang membuat ekosistem pemangku kepentingan bertanggung jawab sejak produk dirancang hingga tiba dalam proses daur ulang dan produksi pada saat konsumen menghapusnya.

Di Sri Lanka, kami beruntung memiliki lebih dari 300 pengumpul plastik dan plastik yang beroperasi di seluruh negeri, memasok produk ke pendaur ulang. Proses daur ulang ini seringkali didasarkan pada efisiensi. Mengorganisir kegiatan untuk makanan yang dibutuhkan akan memungkinkan mereka untuk bekerja secara maksimal dan memungkinkan mereka untuk meningkatkan kontribusinya terhadap perekonomian nasional. Mengontrol limbah dan mengelola sumber daya lebih baik dengan mendaur ulang produk pasca-konsumen adalah solusi yang kuat dan berkelanjutan yang tersedia di ujung jari kami.

READ  Geetha Gopinath, Kepala Ekonom, Dana Moneter Internasional - News18 Tamil

Oleh karena itu, sangat penting untuk memikirkan tentang apa yang dapat dilakukan lebih banyak dengan produk yang saat ini tersedia di pasar. Untuk tujuan ini, EPR akan memainkan peran penting dalam memastikan pengelolaan limbah yang lebih baik, sekaligus meminimalkan jalur lingkungan yang tercipta jika produsen ingin beralih ke bahan alternatif untuk sekali pakai.

Pembatasan baru pada pengemasan plastik dan kegiatan produksi limbah dapat menciptakan kesadaran yang salah karena pembatasan ini hanya akan menurunkan kualitas hidup konsumen akhir. Menerapkan rencana EPR di seluruh industri untuk sepenuhnya melarang penggunaan produk plastik yang dapat didaur ulang akan menjadi alternatif yang logis. Oleh karena itu, semua pemangku kepentingan harus bertindak secara bertanggung jawab atas peran yang dimainkan oleh kita, sebagai konsumen individu, produsen, pengumpul, pendaur ulang, dan pembuat kebijakan dalam masalah pengelolaan limbah yang berat ini. Kami berharap lingkaran ini tidak pernah selesai sampai kita semua bersatu untuk melakukan bagian kita di atas segalanya.